Archive for the ‘Potret’ Category

Gambar

Armada nelayan di kanal muara Sungai Jeneberang (Foto: Mahaji Noesa)

Entah sejak kapan muara Sungai Jeneberang, tak jauh ke arah timur Jembatan Barombong, Makassar, dijadikan pangkalan armada para nelayan. Di hari-hari cuaca normal, kegiatan keluar masuk armada perahu motor nelayan melintas di bawah jembatan Barombong menjadi pemandangan syur spesifik yang sulit ditemukan di wilayah-wilayah perkotaan apalagi yang berstatus sebagai kota metropolitan.

Selain sebagai tempat bongkar-muat, lokasi kanal yang bersisian dengan alur sungai di muara Jeneberang pada saat musim hujan antara Oktober – Pebruari setiap tahun dijadikan sebagai  tempat menambat perahu para nelayan.  Nelayan yang menepikan armada  di sini bukan hanya  dari perairan pantai Makassar, tapi juga nelayan dari Kabupaten Takalar dan Jeneponto.
‘’Bulan Desember setiap tahun biasanya selalu musim hujan, angin kencang dan laut bergelombang. Kita isterahat, biasanya sampai masuk bulan Pebruari tahun berikutnya,’’ jelas seorang nelayan.Gambar

Nelayan menepi akhir tahun melengkapi keindahan panorama alam di muara Sungai Jeneberang. Pemerintah dan warga kota metropolitan Makassar boleh berbangga wilayahnya jadi lintasan muara sungai besar Jeneberang yang berhulu sekitar 130 km ke arah timur Kabupaten Gowa.

Gambar

Armada nelayan menepi (Foto: Mahaji Noesa)

Gambar

Jejeran perahu motor nelayan yang ditambat di kanal muara Sungai Jeneberang (Foto: Mahaji Noesa)

Gambar

Belum banyak yang tahu, di muara Sungai Jeneberang di sekitar lokasi Jembatan Barombong , kecamatan Tamalate, sekitar 7 km ke arah tenggara pantai Losari Kota Makassar, setiap pagi dapat dinikmati keindahan matahari terbit (sunrise) di arah timur di atas alur sungai dengan latar barisan pegunungan wilayah Kabupaten Gowa. Dari titik yang sama di sekitar jembatan ini sore hari dapat disaksikan keindahan sempurna matahari terbenam (sunset) di arah barat hamparan laut lepas Selat Makassar.

Bila saja kelak bermunculan hotel-hotel di sekitar lokasi muara Sungai Jeneberang yang saat ini masih terlihat lengang, dipastikan akan menjadi ikon menarik diminati banyak pelancong antarnegara. Soalnya, tidak banyak kota di dunia yang memiliki lokasi dapat menyaksikan sunrise sekaligus keindahan sunset seperti  di muara Sungai Jeneberang,  sekitar jembatan Barombong, Kota Makassar.

Foto024

Sunrise di muara Sungai Jeneberang(Foto: Mahaji Noesa)

Sunrise di muara Sungai Jeneberang(Foto: Mahaji Noesa)

Berikut adalah sebagian dari lukisan dan sketsa Pangeran Diponegoro dan isterinya Ratnaningsi saat ditawan Belanda di komplek Benteng Fort Rotterdam (Benteng Ujungpandang).

Gambar

Pelukis supranatural Drs.Bachtiar Hafid/Foto-foto: Mahaji Noesa

Gambar

Pangeran Diponegoro dan istrinya Ratnaningsi/Lukisan Bachtiar Hafid

Gambar

Lukisan Hitam putih Bachtiar Hafid

Gambar

Lukisan Bachtiar Hafid

Gambar

Lukisan Bachtiar Hafid

Gambar

Lukisan Bachtiar hafid

Gambar

Pasar Kalimbu di Jl.Veteran, Kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Bisnis penyediaan barang-barang untuk keperluan prosesi pengurusan jenazah beragama Islam — mulai dari saat hendak dimandikan hingga dikafani, saat ini mulai diminati khususnya di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan. Hal tersebut terlihat melalui papan-papan usaha atau spanduk-spanduk yang secara mencolok bertuliskan ‘’Menjual Perlengkapan Mayat’ banyak dibentangkan di depan kios atau toko di sejumlah daerah kabupaten.

Sebelumnya, tempat-tempat seperti itu amat sulit ditemukan. Bahkan hingga akhir tahun 2000 di daerah-daerah kabupaten di Sulawesi Selatan tidak satupun tempat atau toko yang secara khusus menjual alat-alat untuk perlengkapan mayat. Untuk keperluan tersebut, biasanya dilakukan setelah sebelumnya dikonsultasikan dengan para imam masjid atau pemandi jenazah yang kemudian peralatan dibeli satu per satu dari berbagai tempat.

Kecuali di Kota Makassar, sejak tahun 60-an sudah ada usaha yang secara terang-terangan memberi label sebagai toko penjual ‘Perlengkapan Mayat.’ Paling terkenal toko Perlengkapan Mayat milik H.Najamuddin (alm) yang berlokasi di Jl. Veteran Selatan, berhadapan dengan pintu barat Pasar Kalimbu.

Toko Perlengkapan Mayat yang sudah ada sejak tahun 1962 tersebut, termasuk salah satu yang masih bertahan hingga saat ini, dan ditunggui oleh H.Abdullah (71 th), anak sulung H. Najamuddin (meninggal 28 Desember 2008).

‘’Saya 8 bersaudara semuanya masih hidup, mengikuti jejak ayah menjadi penjual perlengkapan mayat,’’ jelas H.Abdullah ketika ditemui usai Jumat (14/10/2011), didampingi istrinya, H. Nurhayati (66).

Sepuluh toko yang menjual Perlengkapan Mayat di sekitar wilayah pintu barat Pasar Kalimbu, Jl.Veteran Selatan Kota Makassar sekarang, pemiliknya adalah keturunan dari H.Najamuddin.

Hanya saja, menurut H.Abdullah, saat ini sulit untuk mengandalkan penghasilan dari usaha tunggal sebagai penjual Perlengkapan Mayat. Sudah banyak yang membuka usaha seperti ini. ‘’Pernah dalam sebulan, tak ada yang membeli satu paket dari alat perlengkapan mayat di toko saya,’’ katanya.

H. Abdullah sendiri, selain menjual barang-barang campuran lainnya di toko penjualan Perlengkapan Mayat yang sekaligus merupakan tempat kediamannya di Jl. Veteran Selatan, memiliki tiga kios penjualan berbagai jenis sandang di Makassar Mall – Pasar Sentral Kota Makassar yang terbakar beberapa waktu lalu. ‘’Kios saya ikut terbakar. Dalam peristiwa itu saya mengalami kerugian hampir Rp 1 miliar. Sekarang anak-anak mengurusi usaha di kios-kios darurat Pasar Sentral,’’ kata lelaki kelahiran Sulawesi Selatan berdarah Pangkajene Kepulauan (Pangkep) yang mengaku sudah 4 kali berhaji bersama isterinya.

Bagi H.Abdullah, menurut cerita isterinya, beda dengan penjual alat Perlengkapan Mayat lainnya di Kota Makassar. ‘’Aji (panggilan keseharian terhadap suaminya-pen) itu berdagang seperti Nabi. Orang-orang menjual satu paket Perlengkapan Mayat dengan harga antara Rp 350 ribu sampai Rp 500 ribu. Tapi Aji menjual hanya antara Rp 200 ribu sampai Rp 300 ribu per paket. Itupun kain kafannya sampai 20 meter. Padahal orang-orang paling banyak memberi 15 meter kafan di setiap paket,’’ urai Hj. Nurhayati.

Dalam setiap paket Perlengkapan Mayat untuk jenazah Islam yang dijual di Sulawesi Selatan saat ini, sedikitnya berisi 15 macam benda atau peralatan  keperluan memandikan hingga mengafani jenazah. Di antaranya, kain kafan, kapas, tikar plastik atau tikar anyaman, kapur barus (camper), minyak pewangi (cologne), timba, mangkok, piring, sisir, cermin, sabun, hingga odol dan sikat gigi.

‘’Di daerah-daerah lain ada juga paket yang dijual dilengkapi dengan alat pembakaran dupa. Tapi bagi saya, untuk penjualan paket Perlengkapan Mayat itu tidak memburu banyak keuntungan, dijual dengan harga asal tidak rugi karena pembeli adalah orang-orang yang sedang berduka. Itulah sebabnya saya memberi merek toko dengan sebutan menjual Perlengkapan Mayat sosial,’’ kata H. Abdullah yang mengaku baru sekitar tahun 2003 ikut menangani usaha penjualan Perlengkapan Mayat tersebut.

Dialah yang menjadi penyuplai bahan baku kain kafan untuk semua kebutuhan toko penjualan Perlengkapan Mayat milik saudara, anak dan kemanakannya di Jl. Veteran Selatan. Untuk keperluan tersebut, setiap bulan dia harus memesan 100 pis (1 pis = 50 meter) kain kafan dari Surabaya, Jawa Timur.

Selama ini, katanya, tidak pernah ada pihak dari Kantor Kementerian Agama yang menjelaskan mengenai alat-alat yang wajib digunakan untuk keperluan prosesi memandikan hingga mengafani jenazah orang muslim. Dari etnis lain di luar Sulsel, menurut pengalaman H.Abdullah, ada yang hanya memesan tiga jenis benda untuk keperluan pengurusan jenazah Islam, yaitu kain kafan, kapas dan kapur barus.

Ketika disodorkan cerita bahwa seorang perempuan anggota pemandi mayat yang juga menjual alat Perlengkapan Mayat di sebuah kabupaten di timur Sulawesi Selatan, apabila tengah malam mendengar ada semacam gerakan orang berjalan di teras atau tangga rumahnya, menjadi pertanda bahwa keesokan hari akan ada pembeli alat Perlengkapan Mayat.

‘’Hal seperti itu hanya perasaan saja yang bisa diartikan macam-macam oleh pihak bersangkutan. Reseki seseorang dari setiap usaha sudah ditentukan oleh Yang Maha Kuasa. Berusahalah saja di jalan halal, tidak perlu mengaitkan dengan macam-macam cerita yang sama sekali tidak ada hubungannya,’’ ujar H. Abdullah yang kemudian menyatakan ayahnya meninggal dalam usia 102 tahun. Demikian pula dengan sejumlah saudara kandung ayahnya, meninggal setelah berusia lebih 100 tahun.

Apakah keawetan usia tersebut ada hubungannya dengan usaha yang ditekuni berjualan Perlengkapan Mayat? ‘’Tidak, itu sudah gen, ketentuan Tuhan, ayah bersaudara semua meninggal setelah berusia lebih satu abad,’’ tandas H.Abdullah, ayah dari 6 orang anak yang telah melahirkan 12 orang cucu dan 13 orang cicit. Tapi masih awet, tambahnya, kemudian tertawa ngakak. (Mahaji Noesa/Kompasiana, 14 Oktober 2011)

Gambar

ABdi Bashit alias Cucut

Puluhan tahun sudah irama musik tradisi redup ditelan hingar-bingar hentakan musik modern. Namun Cucut, lebih 30 tahun mampu bertahan hidup memainkan irama tinggalan moyang Indonesia di Sulawesi Selatan. Dia bahkan sudah mengenalkan irama-irama lawas tersebut ke 5 benua.

Dari sisi irama, menurut putra kelahiran Soppeng, Sulawesi Selatan, 12 April 1961 yang nama lengkapnya Abdi Basit, musik-musik tradisi, apakah dalam jenis petik, tiup, gesek maupun tabuh semuanya pentatonis. Nadanya terbatas. Akan tetapi, jika mampu dikemas, dikolaborasi dengan irama-irama modern, dengan tetap menonjolkan irama tradisi akan sangat menarik.     (lebih…)

UMP Naik Jerit Berlanjut

Posted: 28 November 2012 in Potret
Gambar

Demo buruh tuntut kenaikan UMP di Kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Penetapan Upah Minimum Provinsi (UMP) setiap tahun dijadikan standar bagi perusahaan menetapkan gaji pekerjanya, juga selalu beriring langkah para pengusaha menaikkan tarif penjualan produk-produknya. Harga-harga naik secara umum, dampaknya, kenaikan UMP sama halnya dikalikan nol dalam hitungan kenaikan pendapatan bagi pekerja sektor swasta.

Untuk wilayah Sulawesi Selatan, misalnya. Melalui Surat Keputusan (SK) Sulsel Nomor 2550/X/2012, telah ditetapkan kenaikan UMP Sulsel dari Rp 1,2 juta tahun 2012 menjadi Rp 1.440.000 juta tahun 2013. Atau mengalami kenaikan 20 persen. Namun keputusan yang dinyatakan mulai berlaku efektif per 1 Januari 2013 tersebut, serta merta disambut pihak pengusaha sebagai kebijakan yang memberatkan. (lebih…)

Prediksi Kekuatan Sang Pemenang

Posted: 24 November 2012 in Potret

Menelisik angka-angka pemilih basis andalan raupan suara 3 pasangan kandidat Pilgub Sulsel yang telah mendeklarasikan diri untuk maju dalam Pilkada Sulsel 2013 – 2018, semuanya punya peluang tampil sebagai pemenang.

Ketiga pasangan yaitu Sayang, IA, dan Garudana, semua merupakan figur yang sesungguhnya sudah dikenal. Bahkan, jauh hari masyarakat telah merasakan langkah pengabdian masing-masing terhadap pembangunan daerah serta peningkatan kesejahteraan masyarakat di Sulawesi Selatan. (lebih…)

Cermin Retak Pemilihan Gubernur

Posted: 24 November 2012 in Potret

 

Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur (Pilgub) tak hanya mengeruk dana APBD Provinsi, tapi juga menguras sampai ratusan juta duit ongkos politik dari kocek para kandidat. Padahal, dalam ketentuan pemerintah saat ini, pendapatan mereka yang menduduki  kedua jabatan politis gubernur dan wakil gubernur tidak lebih dari Rp 10 juta setiap bulan.

 

Dari event deklarasi pencalonan diri yang barusan digelar 3 pasangan kandidat Calon Gubernur Sulsel periode 2013 – 2018, banyak pihak menaksir masing-masing pasangan  menghabiskan dana ratusan juta rupiah.

Ongkos deklarasi pasangan IA – Ilham Arief Sirajuddin dan Azis Qahhar Mudzakkar dilakukan di panggung upacara Lapangan Karebosi, Jumat, 7 September 2012 (malam), diperkirakan lebih dari seratusan juta. (lebih…)