Posts Tagged ‘benteng’

14kanal terbuka

Inilah bagian selatan benteng Fort Rotterdam yang kini terbuka tanpa dinding/Foto: Mahaji Noesa

Berdasarkan catatan lama, areal benteng Fort Rotterdam seluas 3 hektar merupakan wilayah tertutup dikelilingi susunan batu-batuan alam setinggi 4 hingga 6 meter sebagai dinding penghalang. Hanya terdapat pintu gerbang utama dibuat di tengah bentangan dinding benteng arah timur, dan sebuah pintu di tengah bentangan dinding benteng arah barat.

Herannya, hingga kini para sejarahwan maupun arkelog belum pernah menyoal terhadap bagian selatan benteng yang telah cukup lama terlihat terbuka tanpa dinding. Pun belum pernah ada penjelasan dari para pihak, sejak kapan, serta apa penyebab kehancuran dinding sepanjang sekitar 150 meter dari arah bastion Bacan hingga bastion Amboina.

Pastinya, seiring dengan revitalisasi benteng Somba Opu tahun 2012, juga telah digelontorkan dana lebih Rp 20 miliar melalui kementerian PU untuk membuat taman RTH disertai pembuatan kanal menempel di lokasi benteng arah selatan. Kanal sepanjang sekitar 300-an meter tembus ke arah laut, antara lain, dibuat juga untuk menghidupkan kembali suasana zonasi benteng yang dahulu dikelilingi semacam kanal dari arah laut Selat Makassar.

ketika gereja dipugar

Bangunan bekas gereja ketika belum dipugar di benteng Fort Rotterdam/Foto:repro

Kehadiran kanal tempo dulu dapat menjadi semacam bagian dari strategi menghambat lawan agar tidak mudah merapat ke dinding benteng. Sebuah jembatan khusus dibuat melintasi kanal untuk masuk keluar gerbang utama yang terletak di dinding timur benteng. Terdapat alur kanal menjadi akses armada laut dapat bergerak masuk dari arah laut ke pintu belakang di tengah bentangan dinding benteng sebelah barat.

Seiring dengan perjalanan waktu kanal-kanal tersebut semua telah tertimbun, dan sebagian kini menjadi lokasi pemukiman dan perkantoran yang menutup view memandang benteng Fort Rotterdam dari arah utara Jl Karaeng Riburane, dan dari arah selatan Jl Slamet Riyadi. Sejumlah hotel dan bangunan tinggi di atas 10 lantai telah tumbuh mengelilingi wilayah yang dahulu juga merupakan zoning benteng Fort Rotterdam.

Sayangnya, kanal buatan bernama Kanal Fort Rotterdam yang baru dihadirkan dengan gaya millenium tersebut sepertinya kurang terurus. Kebersihannya tak terpelihara, digenangi banyak sampah. Gulma liar tumbuh sepanjang tepian hingga mengapung ke permukaan kanal, menghadirkan kesan jelek sekitar lokasi obyek wisata sejarah purbakala Fort Rotterdam yang telah tersohor hingga ke mancanegara.

ba17

Jejak kaki benteng Fort Rotterdam yang sudah hancur di bagian selatan/Foto: Mahaji Noesa

Kurangnya perhatian, penataan serta pemeliharaan kebersihan di lokasi arah selatan benteng, juga terlihat (Kamis, 28 Januari 2016) dari kondisi bangku-bangku serta lampu-lampu taman yang rusak dan pecah-pecah tanpa perbaikan. Lingkungan taman dipenuhi suburnya tumbuhan semak belukar, menandakan sudah cukup lama tak mendapat perhatian. Siang hari, bangku, meja, kursi-kursi jualan dan gerobak pedagang K-5 terlihat ditumpuk di areal taman. Jorok. Padahal, taman yang menempel di selatan benteng ini juga dibuat bersamaan sebagai bagian dari pembuatan taman RTH di sebelahnya yang hanya dibatasi kanal buatan selebar 4 hingga 7 meter tersebut.

Pihak pemelihara benteng belakangan tampak menutup akses jalan dari arah timur bastion Amboina maupun dari arah barat bastion Bacan. Akibatnya, pengunjung tidak bebas masuk menjelajah arah selatan benteng yang terbuka tanpa dinding. Namun begitu, suasana jorok di arah selatan tersebut tetap dapat jelas terlihat ketika berada di gundukan bastion Amboina maupun bastion Bacan.

Dipasang pagar kawat berduri di bagian terbuka benteng yang berbatasan dengan kanal buatan. Bagian selatan benteng Fort Rotterdam yang kini tak berdinding, agaknya merupakan sisi selama ini belum tersentuh kerja-kerja pemugaran maupun revitalisasi. Hal itu terlihat dari kondisi balok-balok batu tangga serta penyanggah gundukan bagian dalam bastion Bacan tampak kumuh berantakan.

 

Jika saja areal lokasi dan taman di selatan benteng tertata dan dipelihara dengan baik, sudah tentu dapat menjadi tempat relaksasi yang nyaman karena berhadapan langsung dengan pelataran taman RTH di Jalan WR Supratman yang sekitarnya juga telah dijadikan sebagai lokasi kuliner tradisional ‘Kampung Baru’ kota Makassar. Kehadiran banyak space taman untuk relaksasi di kompleks benteng Fort Rotterdam dan sekitarnya, setidaknya dapat membantu mengatasi kegusaran banyak pengunjung yang merasa tidak respek dengan pemanfaatan banyak gedung tua sebagai perkantoran.

Pengunjung benteng Fort Rotterdam selama ini lebih banyak menyaksikan bentuk fisik gedung-gedung abad silam dari luar, tidak dapat bebas melihat langsung ke dalamnya, lantaran sebagian besar dijadikan sebagai tempat aktivitas perkantoran banyak aparat sipil negara Balai Pelestarian Cagar Budaya Makassar. Kendaraan aparat, mobil dan sepeda motor banyak diparkir sembarangan dalam areal benteng pada hari-hari kerja — pagi hingga sore hari. Kondisi itu tentu juga perlu perhatian khusus. Diperlukan penataan dalam kaitan menjaga kelestarian, keasrian, kenyamanan, serta untuk terus meningkatkan citra keunggulan terhadap obyek wisata langka berskala internasional benteng Fort Rotterdam.

Bahkan beberapa kalangan menyarankan, diperlukan keterlibatan kerja pendisain pariwisata profesional agar benteng Fort Rotterdam dengan properti tinggalan lamanya tidak statis hanya berdenyut siang hari, tapi juga terbuka mendapat kunjungan publik malam hari. Selama ini benteng yang berada di pusat kota metropolitan Makassar tersebut, malam hari lebih sering tertutup tanpa aktivitas. Arealnya kelam dan sepi. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kompasiana, Januari 2016)

Iklan
4 bastion

Sejumlah bastion di benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Memasuki obyek wisata sejarah dan purbakala seringkali pengunjung tertarik dapat melihat langsung kondisi atau benda-benda sejarah dan purba yang masih berada di lokasi. Fort Rotterdam masih punya banyak tinggalan utuh seperti dicatat sejarah pada masanya. Kecuali hal angker dan mistis yang sering ditakutkan pengunjung jika berada di situs-situs tua tak akan dijumpai di lokasi benteng peninggalan masa kerajaan Gowa ini.

Sejumlah ruang sekitar bastion Amboina yang disebut-sebut pernah dijadikan penjara dan tempat penyiksaan para tawanan di masa kolonial, justeru sudah lama dijadikan bagian dari ruang kerja aparat sipil negara Balai Pelestarian Cagar Budaya Makassar. Gedung bastion Bacan yang dilabeli sebagai bekas ruang tahanan Pangeran Diponegoro dan keluarganya di Fort Rotterdam tahun 1834 hingga 1855, justeru telah dipugar dengan ruang-ruang cerah.

Bangunan rumah kecil berbentuk teduhan makam di gundukan lokasi bastion Buton, areal sekitarnya hampir setiap hari ramai dijadikan sebagai lokasi pelatihan seni dan kursus percakapan bahasa asing oleh komunitas-komunitas remaja.

10kendaraan parkir

Bastion Bacan yang pernah dijadikan sebagai ruang tahanan Pangeran Diponegoro dalam Benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Tidak ada tempat yang angker di komplek Fort Rotterdam. Begitu penegasan banyak aparat Balai Pelestarian Cagar Budaya yang setiap hari berkantor menggunakan banyak gedung buatan masa kolonial di Fort Rotterdam. Guna meyakinkan, ada yang menunjuk beberapa ruang di lantai atas bangunan bastion Mandarsyah sudah cukup lama dijadikan sebagai mess, penghuninya tidak pernah ada yang kesurupan dan semacamnya. Kondisi aman seperti itu juga diungkap, dirasakan bagi mereka yang sering nginap di sejumlah ruang di gedung sisi kiri depan bastion Buton.

Justeru sebuah tiang bendera besi peninggalan masa lalu di atas gundukan areal bastion Bone, terlalu sering dikunjungi warga dari berbagai kabupaten di Sulsel sebagai tempat lokasi bernazar.

‘’Doa dan permintaan yang baik sering cepat terkabulkan jika diucapkan di sekitar tiang bendera ini,’’ jelas seseorang dari rombongan penazar saat ditemui beberapa waktu lalu di gundukan bastion Bone.

ba50

Bagian belakang bangunan bastion Buton di benteng Fort Rotterdam/Foto : Mahaji Noesa

Nama-nama bastion yang telah disebutkan, merupakan bagian dari pengubahan dilakukan pihak kolonial setelah menguasai benteng buatan leluhur bangsa Indonesia tersebut. Terdapat 5 bastion dibuat guna memperkuat posisi dan konstruksi benteng sebagai markas komando sekaligus pusat pertahanan.

Bastion dikokohkan dengan pembuatan gundukan susunan batu alam serta timbunan tanah sejajar tembok benteng di 4 sudut berbentuk lancip. Model pembuatan saluran pembuangan air tempo dulu yang terukur, terlihat sebagai penjamin areal bastion-bastion setinggi 6 meter selama lebih 3 abad hingga kini masih awet, tidak pernah terendam atau digenangi air saat musim hujan.

Terdapat 3 bastion di dinding bagian barat benteng Fort Rotterdam. Bastion Buton di sudut kanan (utara), Bastion Bone di tengah dan bastion Bacan di sudut kiri (selatan). Di dinding bagian timur terdapat bastion Mandarsyah di sudut sebelah kiri (utara) dan bastion Amboina di sudut kanan (selatan). Penamaan bastion oleh pihak kolonial, menggunakan nama wilayah kerajaan yang berhasil ditaklukkan atau dibujuk kerjasama. Bagian dari taktik kolonial untuk memecah belah kekuatan serta persatuan antarkerajaan di nusantara, kala itu.

6 sumur

Sumur-sumur tua dalam benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Catatan sejarah yang kemudian pernah di-sassus-kan ada semacam negeri-negeri seteru di masa kolonial, seharusnya sudah lenyap. Perlu keluasan pemahaman wawasan kebangsaan untuk mengobarkan semangat abadi bela Negara. Antara lain, dapat dihidupkan melalui penjelasan mendalam dan intensif terhadap kesejarahan. Semua raja serta generasi muda dari semua daerah telah menyatakan mendukung perjuangan pembentukan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebelum kemerdekaan Indonesia diproklamirkan, 17 Agustus 1945. Penghianat bangsa sekarang adalah para koruptor, yang harus diperangi.

Keberadaan 5 areal bastion bersudut lancip itulah yang membuat dinding benteng dari atas bagai bentuk seekor kura-kura sedang merayap ke pantai Selat Makassar. Bastion Bone ibarat kepala kura-kura, bastion Bacan dan bastion Buton sebagai kaki depan. Bastion Mandarsyah dan bastion Amboina sebagai kaki belakang.

Saat ini 3 gundukan areal bastion di dinding barat benteng, setiap sore hari cerah tampak selalu ramai dipenuhi warga, didominasi kalangan muda untuk menikmati keindahan perguliran matahari senja di hamparan laut Selat Makassar.

Bastion-bastion di Fort Rotterdam memiliki jalan penghubung dibuat semacam parit bertrap terlindung menempel di dinding benteng bagian dalam. Pengunjung dapat berkeliling menyusur dinding benteng Fort Rotterdam melalui parit-parit tersebut. Berjalan menapak parit dapat mengenang kepanikan tentara kolonial bergerak dari bastion ke bastion yang dahulu disebut-sebut sekaligus menjadi tempat konsentrasi penembakan meriam-meriam jagur untuk menghalau serangan lawan, terutama berasal dari pihak kerajaan Gowa sebagai pemilik benteng.

Sejarah mencatat, banyak bangsawan kerajaan Gowa tidak setuju dengan Perjanjian Bungaya, 18 Nopember 1667, yang juga isinya menyerahkan benteng ke pihak kolonial. Sejumlah bangsawan memilih meninggalkan wilayah kerajaan dan melakukan perlawanan. Tersebut, antara lain, nama bangsawan Gowa, Karaeng Bonto Langkasa kerjasama Aru (Raja) Sengkang, La Maddukelleng, April 1739, memimpin penyerangan ke benteng Fort Rotterdam yang telah dikuasai kolonial. Sekalipun hanya dalam tempo sekitar 3 bulan dapat menguasai situasi, karena pihak kolonial kemudian mampu memukul mundur mereka dalam pertempuran 17 Juli 1739.

Selain bastion, terdapat 4 terowongan pendek tinggalan lama yang masih utuh, dapat disaksikan di Fort Rotterdam. Tiga terowongan berfungsi sebagai jalan penghubung dari areal benteng ke parit pertahanan yang menghubungkan antarbastion. Di antaranya terowongan yang menerobos bangunan di bastion Buton, terowongan menerobos bangunan dekat pintu gerbang di arah timur dinding benteng, dan terowongan di sekitar bastion Amboina. Terowongan yang satunya berlekuk leher angsa sehingga dari luar sepintas terlihat bagai lorong buntu. Terowongan ini dahulu merupakan jalan keluar masuk pintu gerbang utama di arah timur benteng yang kini ditutup karena di bagian luar terhempang bangunan pemukiman penduduk.

 

Juga masih ada 6 sumur tua sebagai sumber air tawar yang hingga kini masih dapat dilihat terpencar dalam komplek benteng Fort Rotterdam. Pelukis mantan pengasuh acara ‘Mari Menggambar’ di TVRI Makassar, Bachtiar Hafid, mengaku pernah menyimpan air yang diambil dari sumur tua di depan bangunan bastion Mandarsyah, diisi dalam sebuah botol plastik. Selama lebih tiga bulan air tersebut terlihat tetap bening, tidak berlumut.

Aneka sensasi, selain 4T-5B-6S, berkaitan dengan peristiwa sejarah dan ihwal kepurbakalaan dapat dirasakan jika berkunjung ke benteng Fort Rotterdam. Areal benteng masih merupakan ruang meditatif yang cukup baik memaknai keagungan peradaban maupun kegigihan perjuangan leluhur masa silam, guna menapaki perjalanan hari-hari ke depan bangsa lebih cemerlang. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kompasiana, Januari 2016)

ba23

Bangunan bekas gereja di benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Awalnya, di dalam komplek benteng Fort Rotterdam terdapat banyak rumah panggung khas etnik Makassar tempat bermukim kalangan raja-raja Gowa beserta keluarga dan para petinggi kerajaan. Suasana lingkungan damai dan asri tatkala benteng masih berbentuk segi empat polos, terlihat melalui hasil terawangan seniman pelukis supranatural Bachtiar Hafid yang dituangkan dalam serial lukisan Benteng Fort Rotterdam dari Abad ke Abad.

Benteng buatan leluhur kerajaan Gowa tersebut diambil masuk dalam kekuasaan pihak kompeni Belanda seusai ditandatangani Perjanjian Bungaya, 18 Nopember 1667, antara Gubernur Jenderal Belanda Cornelis Jansen Speelman dengan Raja Gowa XVI Sultan Hasanuddin.

Akan tetapi bangunan milik kerajaan di dalam benteng, diperkirakan baru mulai dibongkar setelah pihak kompeni memilih benteng Fort Rotterdam sebagai markas pertahanan, usai membumihanguskan benteng Somba Opu, benteng induk kerajaan Gowa di delta muara Sungai Jeneberang, tahun 1669.

buatan jepang

Inilah bangunan buatan Jepang di benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Bangunan-bangunan baru didirikan kompeni secara permanen, ditata berderet mengelilingi dinding bagian dalam benteng. Bangunan dibuat semua dua lantai dengan ukuran bervariasi sesuai fungsinya. Konstruksi atapnya bersudut lancip tinggi, dan model pintu serta jendela berukuran besar. Seperti terlihat dapat bertahan awet melalui pemeliharaan hingga sekarang dalam usia lebih dari 300 tahun.

Melalui foto-foto dukumentasi yang dibuat antara tahun 1901 hingga 1932, terekam jelas suasana lingkungan dalam komplek benteng Fort Rotterdam banyak ditumbuhi pohon pelindung berukuran besar, menghutan. Sejumlah warga kota Makassar masih mengingat hingga tahun 50-an terdapat banyak pohon kelapa dalam tumbuh di komplek benteng. Pucuk-pucuknya tinggi menjulang, dikatakan terlihat dari luar benteng. Dalam catatan pascakemerdekaan RI, antara tahun 1950 hingga 1969 areal benteng pernah dijadikan sebagai lokasi pemukiman rakyat dan tentara.

Benteng kerajaan Gowa yang pernah diduduki pihak asing dari tahun 1667 hingga 1945, baru dapat dipugar kembali tahun 1973. Pemugaran dilakukan atas bantuan dana dari Kementerian Kebudayaan, Rekreasi dan Sosial Belanda. Diberikan setelah Pangeran Belanda Benhar berkunjung ke kota Makassar (waktu itu masih bernama kota Ujungpandang), 19 hingga 22 Pebruari 1973.

Pemugaran dilakukan terhadap 15 bangunan di Fort Rotterdam yang sebagian besar konstruksi atap, dinding, dan lantainya mengalami kerusakan berat. Pekerjaan pemugaran dilaksanakan CV Sinar Karya, kala itu mendapat pengawasan ketat dari Badan Pengawas Pembangunan (BPP) yang terdiri atas Gubernur Sulsel H Achmad Lamo, Walikota Makassar HM Dg Patompo, Kepala DPU Provinsi Sulsel Ir H Latekko Tjambolang, Kepala Perwakilan Departemen P dan K Provinsi Sulsel Agussalim Makodompit MA, dan Asisten Kepala Perwakilan Departemen P dan K Sulsel Bidang Kebudayaan Drs. A.Abubakar Punagi. Pemugaran dilaksanakan mulai Nopember 1973, dapat diselesaikan April 1974. Nama-nama BPP tersebut dikutipkan kembali mengenang dedikasi mereka melancarkan pekerjaan kali pertama penyelamatan benteng yang sudah terancam rusak berat.

ba60

Bangunan bergaya neo gotic di selatan benteng Fort Rotterdam/Foto:Mahaji Noesa

Melalui revitalisasi benteng Fort Rotterdam dan Museum Lagaligo tahun 2012, lingkungan benteng ikut ditata dalam suasana sebagai taman modern di antara gedung-gedung lawas. Bahkan atas bantuan pemerintah pusat, di dinding luar arah selatan Jl WR Supratman yang masih merupakan zonasi benteng, dibangun sebuah taman Ruang Terbuka Hijau (RTH) dilengkapi kanal yang tembus ke laut. Kanal terlihat seringkali beriak bagai sungai alami di antara areal benteng dan tepian taman.

Sensasi pemukiman berarsitektur neo gotic Eropa abad pertengahan, itulah menjadi salah satu daya tarik pengunjung tak bosan berulang mengunjungi benteng Fort Rotterdam. Inilah benteng purba tersisa masih tegak anggun dengan properti lawas di tengah pesatnya pertumbuhan bangunan modern berasesori abad millenium di kota metropolitan Makassar.

Dalam catatan sejarah, sebuah bangunan bergaya Portugis di tengah areal benteng pernah difungsikan sebagai gereja. Artinya, bangunan yang sekarang lantai bawahnya dijadikan sebagai ruang pamer tetap dan lantai 2 dijadikan sebagai aula, sebenarnya merupakan gereja pertama yang pernah ada di kota Makassar. Lantaran gereja Katedral yang dianggap sebagai gereja tertua di kota Makassar dibangun dalam tahun 1898, abad XIX.

Tatkala balatentara Jepang merajai perang Asia Timur Raya, tahun 1942 mendarat di kota Makassar, menguasai benteng Fort Rotterdam dijadikan sebagai pusat pelatihan bahasa dan pertanian. Sekalipun hanya dalam waktu singkat, pasukan dari negeri Sakura tersebut harus menyerah, kalah Perang Dunia II atas tentara Sekutu tahun 1945. Namun kehadirannya juga tetap meninggalkan jejak monumental di benteng Fort Rotterdam. Terdapat sebuah gedung dibangun dengan sejumlah ruang untuk melengkapi kebutuhan sarana perkantoran, berdekatan dengan bastion Mandarsyah. Bangunan tidak bertingkat buatan Jepang tersebut sampai sekarang juga masih terawat awet. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kompasiana, Januari 2016)

ba62

Salah satu terowongan di dinding timur benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Satu-satunya jalan masuk ke benteng Fort Rotterdam saat ini melalui pintu yang terletak di tengah bentangan dinding arah barat. Di sisi kanannya terdapat sebuah taman bunga tertata menawan berasesori patung Sultan Hasanuddin berkuda. Anda tahu, pintu masuk yang berhadapan dengan resto Kampung Popsa di Jalan Ujungpandang tersebut, sejatinya bukan merupakan pintu masuk gerbang utama ke benteng Fort Rotterdam.

Melalui gambar dan skertsa-sketsa yang dibuat para peneliti, arkeolog dan sejarahwan, gerbang utama pintu masuk benteng Fort Rotterdam sesungguhnya berada di pertengahan bentangan dinding benteng bagian timur. Namun gerbang utama tersebut sejak lama tertutup puluhan bangunan kantor dan pemukiman rakyat yang menempel langsung dengan dinding benteng di arah timur.

Sejak lama sudah pernah berhembus kabar, zoning benteng Fort Rotterdam dan sekelilingnya akan dibebaskan dari semua bangunan dan pemukiman. Akan tetapi kabar itu hingga kini masih tetap berupa kabar tanpa tindak lanjut.

Dalam sejumlah foto dokumentasi yang dibuat tahun 30-an, terlihat gerbang masuk utama benteng Fort Rotterdam di arah timur dahulu dihubungkan dengan sebuah jembatan panjang. Jembatan tersebut melintas di atas semacam kanal yang mengalir sejajar dinding luar benteng arah timur.

Di dalam benteng hingga kini masih terlihat jelas arah jalan keluar ke Gerbang Utama dalam bentuk terowongan sepanjang sekitar 5 meter, dari lantai bawah sebuah bangunan menerobos ke dinding benteng. Hanya saja jalan keluar masuk pintu utama benteng telah ditutup beton. Tidak tembus dengan pemukiman penduduk yang menghimpit dinding luar benteng di arah timur.

ba63

Terowongan menembus ke dinding benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

 

Tidak terdapat cacatan yang jelas, sejak kapan pintu belakang arah barat benteng Fort Rotterdam yang dahulu terkoneksi langsung dengan laut Selat Makassar itu kemudian mulai difungsikan sebagai pintu masuk menggantikan pintu utama di bagian timur.

Melalui foto lama tahun 1915 saat pihak asing masih menguasai dan bermarkas di benteng Fort Rotterdam, pintu belakang dari arah barat benteng mendapat penjagaan ketat. Pilar gerbang masuk berlapis 3 dilengkapi pos jaga. Masih tampak ada bangunan di lokasi bastion Bone, dekat pintu belakang tersebut. Kini pilar luar gerbang telah tiada dan bastion Bone tinggal puing tanpa bangunan.

Tanpa diberikan penjelasan detil atau menyimak seksama lembaran sejarah, dipastikan letak pintu utama benteng Fort Rotterdam yang sesungguhnya akan kabur. Dan, pintu masuk di arah barat akan terus menguat seperti umumnya sebutan sekarang sebagai pintu depan Fort Rotterdam.

Dinding bagian barat sepanjang 225 meter, memang, saat ini merupakan bagian terbuka tanpa terhalang satu pun bangunan. Bersisian langsung dengan Jl Ujungpandang. Bagian inilah yang sekarang disebut banyak orang sebagai lokasi depan benteng Fort Rotterdam.

Berbagai event, termasuk berskala nasional maupun internasional yang pernah digelar di pelataran depan pintu barat Fort Rotterdam, umumnya pihak penyelenggara menyebut lokasinya dengan nama Depan Benteng Fort Rotterdam.

ba14

Relief Singa di benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Sedangkan dinding di arah utara sepanjang 152 meter, kini masih dihempang bangunan-bangunan milik Stasion RRI Makassar termasuk auditorium yang menghadap Jl Karaeng Riburane. Dinding bagian selatan menghadap Jl WR Supratman sepanjang 165 meter, sebagian sudah bebas terbuka dengan pembuatan taman plus kanal yang berhimpit langsung dengan dinding benteng. Sebagiannya lagi masih terhalang bangunan milik Legiun Veteran RI Sulawesi Selatan.

Paling parah, kondisi dinding di arah timur tempat gerbang utama yang dahulu merupakan bagian depan benteng Fort Rotterdam. Selain dinding sepanjang 204 meter tersebut dihimpit pemukiman penduduk, juga ditutupi bangunan sejumlah perkantoran di Jl Slamet Riyadi.

Bagi pengunjung saat menyusuri lorong di atas susunan balok-balok batu di dinding timur, dapat melihat langsung betapa sumpeknya bangunan yang menghimpit dari luar di arah timur dinding benteng Fort Rotterdam. Ini merupakan salah satu view yang terasa tak enak di situs peninggalan abad XVI masa kerajaan Gowa tersebut. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kompasiana, Januari 2016)

ba47

Sepotong suasana dalam komplek benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Berwisata ke kota metropolitan Makassar tak lengkap rasanya apabila tidak mengunjungi benteng Fort Rotterdam. Lokasi properti lawas tinggalan abad XVI ini berada di pusat kota, sekitar 300 meter di arah barat kantor Balaikota Makassar. Selain taksi, dapat dijangkau menggunakan bus angkutan umum trans Mamminasata maupun angkutan kota (angkot) Petepete. Sampai sekarang tak ada pungutan biaya masuk bagi pengunjung.

Pasca dilakukan revitalisasi benteng tiga tahun lalu, tak hanya turis mancanegara tapi juga selalu padat pengunjung lokal, warga kota, dan warga dari antarkabupaten kota di Sulawesi Selatan. Pun setiap hari ramai didatangi warga asal provinsi lain di Indonesia.

Terdapat museum Lagaligo di areal Fort Rotterdam, menyajikan lebih 6.000 koleksi benda sejarah dan purbakala. Lebih dari itu, sebagai situs banyak hal yang dapat diapresiasi ihwal sejarah dan kepurbakalaan saat berada dalam benteng seluas lebih 3 hektar tersebut.

3 gedung bagian luar btg

Suasana di arah barat benteng Fort Rotterdam/Foto: Mahaji Noesa

Dinding benteng yang kokoh terbuat dari susunan puluhan ribu balok batu alam, menguatkan bukti sejak masa silam tingkat kemajuan olah pikir dan rangcang bangun nenek moyang bangsa Indonesia sudah cukup tinggi.

Berbentuk trapesium dengan empat sudut lancip, denah benteng menyerupai seekor kura-kura sedang merayap. Dengan panjang keliling dinding lebih 600 meter, tinggi 4 hingga 6 meter, tebal antara 2 hingga 3 meter, dapat dibayangkan saat-saat benteng dibangun juga ditopang semangat serupa ketika leluhur membangun Candi Borobudur di Yogyakarta jaman masih serba manual mengandalkan tenaga manusia.

Benteng Fort Rotterdam satu-satunya benteng tersisa dari 12 benteng yang pernah ada dalam masa Kerajaan Gowa. Dibangun ketika Raja Gowa IX, I Mannutungi Daeng Matanre Karaeng Tumapaqrisi Kallonna berkuasa (1510-1546). Awalnya, seperti halnya benteng Somba Opu, benteng induk pertama dibangun tahun 1512 tempat istana raja, setelah pusat Kerajaan Gowa dipindahkan dari Tamalate (wilayah agraris) ke wilayah pesisir pantai Maccini Sombala (Somba Opu), dinding benteng dibuat menggunakan gundukan tanah.

Saat Raja Gowa X, I Manrigau Daeng Bonto Karaeng Lakiung yang dijuluki Karaeng Tunipalangga Ulaweng berkuasa (1546 – 1565), kemudian mulai dilakukan renovasi mengganti dinding-dinding benteng dengan menggunakan susunan batu bata (tanah lempung yang dibakar) dan potongan batu-batuan alam (andesit).

Melalui sejumlah karya seniman pelukis supranatural Bahtiar Hafid yang terpajang di Sanggar Ujungpandang Visual Art Fort Rotterdam, terhayalkan perubahan bentuk suasana benteng dengan konstruksinya dari abad ke abad. Abad XVI hingga abad XVII, terlukis rumah-rumah adat etnik Makassar tampak ramai di dalam lingkungan benteng yang menjadi pemukiman kalangan raja serta para petingginya.

Seiring perjalanan waktu plus beragam peristiwanya, telah terjadi banyak perubahan terhadap tata massa dan konstruksi bangunan dalam benteng Fort Rotterdam dan sekitarnya. Kondisi bertahan saat ini, di dalamnya terdapat bangunan permanen bergaya portugis, dan ada bangunan yang dibuat masa pendudukan Jepang. Paling banyak bangunan bergaya Eropa abad pertengahan, buatan Belanda. Perubahan-perubahan terjadi dicatat sejarah, banyak dilatari keserakahan pihak asing masa silam untuk menguasai negeri. Kini, tidak satupun bangunan berbentuk rumah adat etnik Makassar di komplek benteng Fort Rotterdam.

Benteng ini mulanya dikenal dengan sebutan benteng Ujungpandang. Kemudian diubah, dilabeli nama sebagai benteng Fort Rotterdam oleh pihak kompeni Belanda usai ditandatangani Perjanjian Bungaya 18 Nopember 1667. Mengabadikan nama tempat kelahiran komandan kompeni, Cornelis Jansen Speelman yang pernah bermarkas di benteng. Mirisnya, penamaan tersebut sampai sekarang dipatenkan tehadap benteng purba yang merupakan karya asli leluhur bangsa Indonesia. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kompasiana, Januari 2016)

a jejak bso11

Konstruksi dinding Benteng Somba Opu (BS0), bekas istana kerajaan Gowa yang dibangun dalam abad XVI (1545) tidak berbentuk persegi empat sebagaimana terdapat dalam catatan dan peta lama sejumlah bangsa asing. Termasuk dalam kenyataannya  tidak sama dengan peta lama BSO yang dilukiskan berbentuk segi empat panjang yang sekarang dipajang sebagai lukisan pantul di langit-langit museum Patingaloang di dalam areal BSO.

Bukti dinding BSO tidak berbentuk empat persegi panjang dapat dilihat secara kasat mata di puing bekas dinding BS0 bagian selatan. Sejak dilakukannya eskavasi (penggalian) tahun 1989 terhadap puing BS0 yang telah tertanam lebih 3 abad setelah dihancurkan pihak kolonial usai ditandatangani Perjanjian Bungayya tahun 1667 dengan Kerajaan Gowa, sebenarnya sudah terlihat hasil eskavasi dinding BS0 dengan ketebalan dinding sekitar 2 meter di arah selatan tidak dalam bentuk lurus tetapi berkelok-kelok menyerupai sejumlah huruf S yang sambung menyambung dalam beragam lekuk ukuran.

a jejak bso8Lekukan tersebut sekarang dapat ditelusuri dari sudut dinding barat benteng ke arah rumah adat Kajang, memutar museum Patingaloang, membelok ke arah Baruga Somba Opu, berkelok samping lokasi treep top, rumah adat Toraja dan Mamasa, seterusnya melengkung ke dinding BS0 arah timur yang berimpit dengan Taman Burung milik Gowa Discovery Park, menjadi bukti nyata bahwa dinding BS0 tidak berbentuk persegi empat.

Anehnya, hingga sekarang sejumlah data termasuk catatan Latar Historis dan arkeologi yang dipajang pihak terkait sebagai papan bicara di situs BS0 masih memaparkan bahwa berdasarkan hasil stilasi Francois Valentijn dan kemudian disempurnakan oleh Bleau dalam sebuah peta tahun 1638, dinding BS0 berbentuk segi empat panjang.

Berdasarkan hasil pemetaan praeskavasi pihak Suaka Peninggalan Sejarah dan Kepurbakalaan Sulselra tahun 1986, luas BS0 113.590 meter bujursangkar. Dinding benteng yang terbuat dari susunan batu bata dan batu padas saat dieskavasi umumnya sudah dalam kondisi hancur.

Hanya di bekas dinding BS0 bagian barat yang tampak masih ada sebagian dinding yang tegak tinggi sekitar 3 meter dengan ketebalan susunan batu bata selebar 3 hingga 4 meter. Konstruksi dinding melintang lurus arah utara – selatan.

a jejak bso4Sedangkan dinding BS0 di bagian timur dan selatan sudah dalam kondisi hancur tertimbun tanah namun masih terlihat alur dan susunan batu bata bekas kaki dinding benteng. Termasuk tampak jelas bekas kaki dinding benteng di arah selatan yang meliuk-liuk kemungkinan mengikuti kontur tepian sungai Garassi atau Binanga Barombong yang dahulu berimpit dengan dinding BS0 bagian selatan.

Sedangkan jejak dinding BS0 sebelah utara sama sekali tidak ditemukan hingga saat ini. Arah utara BS0 dahulu berbatasan dengan Sungai Jeneberang.

Hilangnya jejak bekas dinding BS0 di arah utara banyak yang menduga jika tergerus arus banjir sungai setelah dibombardir kolonial lebih dari 300 tahun lalu.

a jejak bso3Alur sungai Jeneberang di arah utara sudah ditutup dan dialihsatukan ke sungai Garassi sebelah selatan BS0 seiring dengan dilakukannya eskavasi BS0 tahun 1989. Bekas alur sungai Jeneberang di arah utara BS0 seluas lebih dari 110 hektar itulah yang kini menjadi Danau Tanjung Bunga dan masuk wilayah kelurahan Maccini Sombala, kota Makassar.

Bahkan situs BS0 arah utara dan barat kini sebagian besar telah menjadi area pemukiman. Kondisi terkini puing bekas dinding BS0 sebagian besar berlumut dan berantakan. Rumah-rumah adat etnis Bugis, Makassar, Toraja dan Mandar yang dibangun di areal situs BS0 dalam masa kepemimpinan Gubernur Sulawesi Selatan Prof Dr HA Amiruddin Pabittei (alm) kini konstruksinya sudah banyak yang rusak.

Sejumlah rumah adat tampak banyak yang ditawarkan untuk dipersewakan dengan ditempeli nomor-nomor HP yang dapat dihubungi bagi yang hendak menggunakannya. Termasuk Baruga Somba Opu yang merupakan rumah adat etnik Makassar yang bangunannya dibuat lebih dari 100 tiang kini dalam kondisi mulai kumuh tak terpelihara. Demikian halnya rumah adat tradisional Gowa, Luwu, Bulukumba, Soppeng, Makassar, Sidrap, Toraja, dan Mamasa terkesan tidak terurus. Beberapa warung atau kios tampak bebas dibangun berimpit dengan bangunan-bangunan rumah adat.

a jejak bso2Sebagian besar jalan paving blok dalam areal BS0 terutama di arah barat telah rusak tak nyaman untuk dilalui berjalan kaki maupun menggunakan kendaraan. Areal BS0 tidak mengesankan sebagai obyek kunjungan rekreasi, wisata atau taman yang dipelihara atau dikelola secara profesional.

Tanpa kepedulian para pihak atau perhatian khusus penanganan,  pemeliharaan dan pengembangan areal situs BS0 yang telah gagal dikembangkan sebagai Taman Miniatur Sulawesi (TMS) sebagaimana pernah dicanangkan sejarawan DR Mukhlis Paeni, maka secara pelan tapi pasti bukti jejak peradaban, bukti jejak sejarah kebesaran masa lalu di Sulawesi Selatan tersebut akan kembali tertimbun atau pupus oleh beragam musabab dan kepentingan lainnya. (Mahaji Noesa, tulisan ini telah diposting di kreport kompas.com 11 Agustus 2014)

Gambar

Peta Kabupaten Sidrap/Sumber: Google -indonesia-peta.blogspot.com

Kabupaten Sidenreng Rappang merupakan gabungan bekas dua kerajaan yang berdampingan, kerajaan Sidenreng dengan kerajaan Rappang. Kerajaan itu masing-masing mempunyai sistem dan struktur pemerintahan tersendiri. Dalam masa jauh sebelum kedatangan bangsa Belanda di Indonesia, raja maupun rakyat ke dua kerajaan tersebut telah menjalin persatuan dan kerjasama yang erat sekali.

Keakraban hubungan kerajaan Sidenreng dengan kerajaan Rappang tidak mempunyai batas yang nyata. Dalam lontara Bugis Sidenreng, dilukiskan perbedaannya hanya tampak pada musim panen. Penduduk yang mengangkut padinya ke utara itulah rakyat Rappang, dan yang ke selatan adalah rakyat Sidenreng.

Dalam naskah kuno atau dalam lontara itu juga, disebutkan apabila Rappang menghadapi bahaya pada sore hari, maka selambat-lambatnya Sidenreng memberikan bantuan pada esok paginya. Begitu pula sebaliknya. Bahkan jika kursi kerajaan Rappang lowong dan tidak ada yang mendudukinya, pemangku adat di Rappang diberikan kebebasan untuk memilih salah satu tenaga dari Gowa atau Sidenreng.

Kepala pemerintahan kerajaan Sidenreng bergelar Addaowang yang kemudian berubah sebutannya menjadi Addatuang. Raja atau Addatuang menjalankan pemerintahan berpedoman pada suatu ikrak yang dicetusakn bersama antara raja, pemangku adat dan rakyat.

Raja memimpin pemerintahan dibantu 4 orang Pabbicara dan 8 orang Matowa. Mereka itu merupakan pemangku adat kerajaan Sidenreng.  Di samping terdapat cendikiawan, sebagai penasihat raja.

Kedudukan penasihat sangat penting di samping raja. Maju mundurnya pemerintahan kerajaan Sidenreng banyak ditentukan oleh cendikiawan yang diangkat sebagai penasihat raja.

Nene Mallomo, putra Sidenreng yang ahli pemerintahan dan pertanian, merupakan salah satu penasihat kerajaan Sidenreng yang cukup terkenal dalam kurun waktu akhir abad 16 – awal abad 17 M. Kala itu, kerajaan Sidenreng mencapai kemakmuran, hasil-hasil pertanian dan peternakan rakyat melimpah ruah, kerajaan dalam keadaan aman tenteram.

Pemegang kekuasaan tertinggi kerajaan Rappang bergelar Arung Rappang. Dasar dan sistem pemerintahan kerajaan yang didirikan 2 tahun setelah berdirirnya kerajaan Sidenreng, disebut Mangolo Pasang atau ‘dari bawah ke atas’. Arung Rappang dipilih atas nama rakyat oleh pemangku adat.

Pemangku adat kerajaan Rappang terdiri atas 4 orangArung dipimpin seorang Pabbicara. Mereka dipilih oleh kepala-kepala kampung, atas nama rakyat. Sedangkan pengangkatan kepala-kepala kampung dilakukan melalui pemilihan langsung oleh rakyat.

Dengan dasar ‘Mangolo Pasang’ wanita pun dapat diangkat menjadi raja. Dangkau, Raja ke-9 adalah seorang wanita yang pernah memimpin kerajaan Rappang. Arung Rappang apabila harus merangkap sebagai kepala pemerintahan suatu kerajaan lain, dapatmengangkat seorang pelaksana pemerintahan sehari-hari, dengan gelar Sulewatang.

Terdapat 21 Addatuang yang pernah memerintah di kerajaan Sidenreng. Sedangkan dalam masa kerajaan Rappang ada 20orang yangtelah diangkat dalam jabatan Arung rappang.

MENENTANG PENJAJAH

Kedatangan armada Belanda dipinpin Cornelis de Houtman tahun 1596 dipelabuhan Banten, Jawa Barat, merupakan awal dari pejajahan bangsa Belanda yang berkepanjangan di Indonesia. Sejak itu, kemudian berdatangan rombongan bangsa Belanda menyebar ke seluruh penjuru kepulauan Nusantara, melakukan penindasan terhadap penduduk dan mengorek kekayaan hasil buminya.

Kerajaan-kerajaan di wilayah Nusantara ditaklukkan satu persatu oleh kaum kolonialis Belanda tersebut. Termasuk kerajaan Sidenreng dan kerajaan Rappang yang kini menjadi wilayah kabupaten Sidrap.

Nafsu bangsa Belanda untuk menjajah kerajaan Sidenreng dan kerajaan Rappang mulai dilaksanakan tahun 1905. Ketika itu tampuk pimpinan ke dua kerajaan dipegang oleh La Saddapotto. Ia sebagai kepala pemerintahan kerajaan Sidenreng ke-20 sekaligus sebagai raja kerajaan Rappang ke-19.

La Saddapotto dapat menghimpun seluruh kekuatan rakyat di ke dua kerajaan untuk menentang kehadiran penjajah Belanda. Pasukan perang kerajaan dikerahkan keperbatasan dengan wilayah Parepare. Perang tak terelakkan ketika pasukan Belanda dengan taktikbumi hangus bergerak dari Parepare menuju wilayah kerajaan Sidenreng dan kerajaan Rappang.

Menurut cerita La Ede dari Alekkuang dan La Sakki dari pangkajene yang ikut dalam pertempuran waktu itu, 6 pasukan perang dari Sidenreng di bawah komando Arung MaloloE dan Parengrengi Karaeng Tinggi Mai menghadang gerakan Belanda di daerah perbatasan dengan wilayah Parepare.

Tersebut pasukan Pabbicara La Mamu yang pertama kali melakukan pertempuran di wilayah perbatasan itu. Kemudian pasukan AnreguruE Landawe bertempur di bukit-bukit sebelah timur perbatasan Sidrap – Parepare. Dalam pertempuran yang sengit dengan Belanda di tempat itu, AnreguruE Landawe tewas.

Di sebelah utara pasukan Anregurue Landawe, pasukan Kapitang Tjabba melakukan pertahanan menentang gerak maju pasukan Belanda, hingga Kapitang Tjabba gugur di tempat itu. Di utara pasukan ini masih ada pasukan dari Sidenreng dipimpin AnreguruE La Kile. Namun mereka tak bertahan lama lalu mundur, setelah peluru Belanda melukai kaki AnreguruE La Kile.

Dua pasukan dari Sidenreng lainnya, masing-masing pasukan Pabbicara Ambona La Baju melakukan pertahanan di Takalao, dan pasukan Arise membendung serangan Belanda di daerah perbatasan sebelah selatan.

Pasukan-pasukan perang kerajaan Rappang kala itu, ditempatkan di sebelah utara jalanan menuju Sidenreng rappang, dengan tugas khusus menjaga keselamatan Arung rappang, La Saddapotto.

Pertempurana antara pasukan Belanda dengan pasukan kerajaan Sidenreng dan Rappang berlangsung berhari-hari di wilayah perbatasan. Namun dengan kekuatan persenjataan modern dipunyai Belanda, mengakibatkan perlawanan tak seimbang. Pasukan kerajaan dipukul mundur, satu per satu pemimpin pasukan ditewaskan. Tak terbilang prajurit-preajurit gugur di medan pertempuran. Kekuatan pasukan kerajaan Sidenreng lantas dipusatkan pada Benteng Lajawa di daerah perbatasan Parepare – Sidrap.

Hampir sebulan lamanya Benteng Lajawa digempur terus menerus oleh pasukan Belanda, hingga berhasil dikuasai. Sisa-sisa pasukan yang masih selamat, mundur ke belakang garis pertahanan. Belanda lalu menerobos masuk wilayah kerajaan Sidenreng dan kerajaan Rappang. Ke dua kerajaan ditaklukkan. Tetapi beberapa pemberani kerajaan yang pantang menyerah tetap bergerilya menentang kehadiran bangsa Belanda di Sidenreng Rappang, hingga nyawa mereka berpisah dengan tubuhnya. Mereka antara lain, Patta PonggawaE, La Noni, dan La Pakkanna.

Dalam kekuasaan tangan penjajah, wilayah hukum kerajaan Sideenreng dan kerajaan Rappang disatukan dalam suatu daerah administratif yang disebut afdeeling Parepare, Gouvernement Celebes En Onderhoorigheden.

Afdeling Parepare secara keseluruhan, meliputi wilayah Parepare, Barru, Pinrang, Sidenreng Rappang, dan Enrekang. Daerah kerajaan yang berada dalam afdeeling tersebut dijadikan sebagai daerah onderafdeeling. Onderafdeeling terbagi atas beberapa Landschap.

Setelah meletus perang dunia II, tahun 1941, Jepang memaklumkan Perang Asia Timur Raya. Jepangberperangmelawan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya. Belanda termasuk sekutu Amerika, maka Belanda adalah musuh Jepang. Pada tanggal 9 Maret 1942 Belanda menyerah kepada Jepang. Kekuasaan Belanda atas Indonesia pun dipindahtangankan kepada Jepang.

Struktur pemerintahn bentukan Belanda di Indonesia kemudiandirombak menurut kehendak Jepang. Daerah onderafdeeling diganti sebutannya menjadi No kanrikan, dipimpin penguasa Jepang yang bergelar No Bungken Karikan, menggantikankedudukan Contrileur/Gezaghebber yang memerintah sewaktu onderafdeeling. Kedudukan Landschappen atau Zelfbesteurende pada waktu Belanda diganti dengan Sucoo. (Mahaji Noesa, Majalah Warta Sulsel No.24, 1 – 15 Pebruari 1991 Hal. 64 – 67/Bersambung)