Posts Tagged ‘islam’

Gambar

Syekh Yusuf, lukisan Bachtiar Hafid, Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Surat Keputusan Presiden RI mengenai pengukuhan Syekh Yusuf sebagai Pahlawan Nasional asal Sulawesi Selatan, diumumkan pertamakali oleh Menteri Sosial, Inten Suweno, 9 Oktober 1995 di Jakarta. Dalam pengumuman ini disebut dengan nama Syekh Yusuf Tajul Khalwati.
Bagi masyarakat di Sulawesi Selatan nama Syekh Yusuf telah lama popular, dikenal sebagai tokoh agama, penyebar ajaran tarekat khalwatiyah. Di daerah leluhurnya, Kabupaten Gowa, Syekh Yusuf lebih dikenal dengan gelar Tuanta Salamaka (pembawa berkah/keselamatan).

Ketika masyarakat muslim memperingati 300 tahun pendaratan Syekh Yusuf di Afrika Selatan, 2 April 1994. Pihak Universitas Hasanuddin di Makassar pun menggelar seminar tentang tokoh Syekh Yusuf. Dari forum ini disimpulkan Syekh Yusuf pantas jika mendapat gelar sebagai Pahlawan Nasional. Dua pembicara utama dari Jakarta yang diundang waktu itu, Dr.H.Ruslan Abdulgani dan Taufik Ismail, juga sepakat untuk pemberian gelar Pahlawan Nasional kepada Syekh Yusuf.

Penyair yang tersohor melalui sajaknya berjudul ‘Tirani’ tahun 1966, memberikan kesaksian bahwa pada tahun 1993 ketika bersama sejarahwan dari Aceh dan Malaysia berkunjung ke Afrikan Selatan. Di Benua kulit hitam tersebut ia menghimpun informasi, terdapat sekitar 400.000 jiwa kaum muslim yang mengaku keturunan Melayu.

Keturunan yang dimaksud adalah keturunan para pejuang dari Indonesia yang diasingkan ke Afrika Selatan oleh pihak kolonial Belanda. Dari mereka dicatat, terdapat keturunan Syekh Yusuf dari Makassar, Imam Abdullah dari Tidore, Sultan Ahmad dari Ternate, Said Abdurahman dari Madura, dan Raja Tambora dari Nusa Tenggara.

‘’Di antaranya Syekh Yusuf yang paling terpandang, sebagai tokoh ulama di Afrika Selatan,’’ jelas Taufik Ismail.

Lain lagi dengan cerita Dr.H.Ruslan Abdulgani (alm-pen). Dalam suatu kunjungan kerja sebagai Duta Besar Indonesia di Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) ke Lusaka, ibukota Zambia tahun 1968, ia sempat didatangi 5 orang tokoh muslim Afrika Selatan yang mengaku sebagai keturunan Syekh Yusuf.

Setelah pertemua itu, ceriteranya, beribu tanda Tanya bergolak dibenaknya tentang tokoh Syekh Yusuf. Ia pun lalu mencari buku-buku dan dokumentasi tentang riwayat Syekh Yusuf dari Indonesia yang begitu terkenal di Afrika Selatan.

‘’Ternyata, Syekh Yusuf selain sebagai ulama, beliau juga adalah pejuang yang militan menentang kehadiran penjajah Belanda di Indonesia pada abad ke-17,’’ kata Ruslan Abdulgani. Dia mengakui, antara lain memperoleh informasi mengenai kehebatan Syekh Yusuf sebagai ulama maupun pejuang melalui buku berjudul ‘The Preaching of Islam’ yang ditulis oleh Prof.T.W.Arnold tahun 1931.

Dalam buku berjudul ‘Syekh Yusuf, Seorang Ulama, Sufi dan Pejuang’ yang ditulis oleh Prof.Dr.Abu Hamid, diterbitkan oleh Yayasan Obor Indonesia tahun 1994, dalam uraian tentang naskah-naskah menyangkut Syekh Yusuf yang pernah diterbitkan sejak tahun 1885 hingga tahun 1987 sebanyak 30 buah buku. Tidak termasuk buku The Preaching of Islam.
Dari berbagai penerbitan pustaka tentang Syekh Yusuf, dimulai dari tulisan B.F.Matthes tahun 1885 berjudul ‘Eenige Makassarche en Boegineshe Legenden’, semua telah melukiskan adanya perlawanan gigih yang dilakukan oleh Syekh Yusuf terhadap pemerintahan colonial Belanda di Indonesia pada abad ke-17. Tapi ide untuk mengokohkan Syekh Yusuf sebagai seorang Pahlawan, baru muncul pada tahun 1956, melalui tulisan Gaffar Ismail di harian ‘Sulawesi bergolak’ dengan judul ‘Syech Jusuf Pahlawan Asia jang Berkaliber Internasional.’

Kemudian ide untuk mengukuhkan Syekh Yusuf sebagai Pahlawan Nasional Indonesia, tertuang dengan jelas dalam tulisan H.D.Mangemba (alm-pen) yang dimuat dalam Majalah Lontara No.6 Tahun 1981 terbitan Universitas Hasanuddin, di bawah judul ‘’5 Tokoh Sulawesi Selatan Bertarung di Pulau Jawa Abad XVII.’’

Ide tersebut kembali bergaung melalui hasil wawancara yang dimuat pada suratkabar Mingguan Gema, Ujungpandang, menyambut Hari Pahlawan, 10 Nopember 1988. Menyusul kemudian dilakukan seminar di Ujungpandang, dan di Jakarta tahun 1994 mengenai Syekh Yusuf yang dianggap layak mendapat gelar Pahlawan Nasional Indonesia.
Pemberian gelar Pahlawan Nasional tahun 1995 dari pemerintah RI kepada Syekh Yusuf, merupakan perwujudan dari berbagai pendapat, usul, dan keinginan masyarakat. (Mahaji Noesa/Majalah Semangat Baru, Makassar, edisi Oktober/Nopember 1995).

Iklan
Gambar

Patung wajah Syekh Yusuf di pelataran Pantai Losari Makassar (Foto: Mahaji Noesa)

Kelahiran 3 Juli 1626, dari rahim ibu yang bernama Sitti Aminah, putri bangsawan Gallarang Moncongloe. Ayahnya bernama Abdullah Khaidir. Dalam Lontara Riwayakna Tuanta Salamaka ri Gowa, ayah Syekh Yusuf, dikisahkan, sebagai orang sakti, dapat berjalan melayang di atas tanah. Dan, menghilang tanpa jejak ketika Syekh Yususf masih dalam kandungan ibunya. Raja Gowa ke-14, I Manga’rangi Daeng Manrabbia Sultan Alauddin kemudian memperistrikan Sitti Aminah, ibunda Syekh Yusuf.
Justru Syekh Yusuf dilahirkan di istana Raja Tallo. Diasuh dan dibesarkan dalam lingkungan Kerajaan Gowa. Meskipun Raja Gowa yang bergelar Tumenanga ri Gaukanna sebenarnya merupakan ayah tiri, namun tetap memperlakukan Yusuf (nama kecil Syekh Yusuf) sebagai anak kandungnya. Seperti terlihat dalam perlakuan keseharian Raja yang menggendong sendiri Yusuf ke tempat buaiannya. Dan, Raja marah kepada setiap orang yang tidak menyebut Yusuf sebagai Putra Raja.

Pusar Bersinar
Al-kisah, ketika masih bayi, dari pusar Yusuf pada malam hari sering tampak keluar seberkas sinar tegak lurus ke langit-langit istana. Dari tanda-tanda tersebut, kemudian ditambah dengan minat belajar yang menggebu serta kecerdasan yang diperlihatkan Yusuf sewaktu usia kanak-kanak, menambah rasa sayang Raja dan rasa hormat orang-orang terhadap Yusuf.
Melalui guru Daeng ri Tasammang, Yusuf diajari membaca Al-Quran. Dalam usia 8 tahun, ia sudah tamat mengaji, mempelajari ilmu sharaf, nahwu dan mantik. Pelajaran fiqih dan tauhid pun dilalapnya, melalui Pusat Pendidikan dan Pengajaran Islam yang diasuh oleh Sayed Ba’ Alwy bin Abdullah al-Allama Thahir di Bontoala.
Ketika berusia 15 tahun, memperdalam ilmu agamanya melalui tempat pengajian Syekh Jalaluddin al-Aidit di Cikoang, daerah Takalar. Syekh Jalaluddin adalah seorang ulama asal Aceh, yang datang ke Sulawesi Selatan setelah dari Kutai, untuk mengajarkan dan menyebarkan syariat Islam kepada masyarakat luas.
Dari Cikoang, Yusuf yang sudah meningkat ke usia remaja lantas mempelajari ilmu-ilmu kebatinan di berbagai tempat di wilayah Sulawesi Selatan. Di antaranya, berguru ke puncak Gunung Bawakaraeng yang pada abad ke-17 merupakan pusat tempat belajar ilmu kebatinan.
Pada saat Kerajaan Gowa telah diperintah oleh Raja I Mannutungi Daeng Mattola Karaeng Lakiung, digelar Sultan Malikussaid, Yusuf yang masih merasa haus pengetahuan mengenai ajaran Islam, mengarahkan langkah menuju Mekah untuk memperdalam ilmunya. Ia berangkat meninggalkan pelabuhan Somba Opu, ibukota Kerajaan Gowa, dengan menumpang sebuah kapal dagang Melayu, 22 September 1644.
Kurang lebih seminggu perjalanan, Kapal Melayu tersebut merapat di pelabuhan Banten, Jawa Barat. Karena Banten, kala itu, juga merupakan Pusat Pengembangan Islam, maka Yusuf tidak menyia-nyiakan kesempatan. Di tempat ini dia segera menghubungi tokoh-tokoh agama untuk mempelajari ilmu-ilmu agama Islam yang belum didapatkandi tanah kelahirannya. Dia juga mampu secara cepat menjalin persahabatan yang erat dengan kalangan petinggi, termasuk dengan Putra Mahkota yang memerintah saat itu. Pangeran Surya, demikian nama Putra Mahkota yang menjadi karibnya.
Dari Banten, Yusuf kemudian bertolak ke Aceh. Sama seperti di Banten, di Aceh, Yusuf secara tekun menimba ilmu-ilmu agama serta memperdalam ilmu-ilmu yang telah diketahui melalui para ulama terkenal. Setelah berhasil mempelajari tarekat Qadiriyah dari Syekh Nuruddin Ar-raniri di Aceh, Yusuf lalu menuju Mekah menunaikan ibadah haji.
Di negeri Timur Tengah pusat ajaran Islam, Yusuf berpindah dari kota yang satu dengan kota lainnya dalam rangka memperdalam ilmu agamanya. Di Yaman, memperdalam tarekat Naqsyabandi dan tarekat al-Baalawiyah.
Di Medinah, memahiri tarekat Syattariyah. Di Damaskus, mendalami tarekat Khalwatiyah. Di tempat inilah Yusuf dikukuhkan dengan gelar Tajul Khalwati Hadiyatullah oleh gurunya, Syekh Abu al-Barakat Ayyub bin Ahmad bin Ayyub al-Khalwati al-Qurasyi, yang juga adalah imam di masjid Syekh Muhyiddin Ibnu Arabi di Damaskus.
Selain ilmu-ilmu yang telah disebutkan, dalam pengembaraannya, Yusuf juga mempelajari tarekat-tarekat sufi Dsukiyah, Syaziliyah, Hasytiyah, Rifaiyah, al-Idrusiyah, Ahmadiyah, Suhrawardiyah, Maulawiyah, Kubrawiyah, Madariyah, dan Makhduniyah.
Yusuf diperkirakan bertolak ke Timur Tengah pada tahun 1649, dan kembali ke Tanah Air pada tahun 1664. Atau, setelah memperdalam ilmu selama 15 tahun di pusat ajaran Islam, negeri Arab.
Ketika di Mekah, Syekh Yusuf menikahi Sitti Hadijah, putri Imam Masjid Haram, Imam Syafi. Memperoleh keturunan seorang anak yang diberi nama Sitti Samang. Isterinya kemudian meninggal dunia.
Dalam perjalanan pulang, sesuai alur pelayaran dari Timur Tengah, kala itu, Syekh Yusuf mampir lagi di Banten. Sahabatnya, Pangeran Surya telah memegang kendali kekuasaan Kesultanan Banten, bergelar Sultan Ageng Tirtayasa.
Kedatangan kembali Syekh Yusuf di Banten disambut hangat sahabat dan masyarakat. Maklum, sebelum kembali ke Banten, kehebatan Syekh Yusuf telah tersebar luas di masyarakat, melalui ceritera-ceritera yang dibawa oleh para jamaah haji asal Banten. Masyarakat Banten, kala itu, menghormati Syekh Yusuf sebagai Ulama Tasauf dan Syekh Tarekat.
Sultan Ageng Tirtayasa lantas menunjuk Syekh Yusuf untuk mendidik keluarga Kesultanan Banten mengenai ilmu-ilmu agama Islam. Sampai akhirnya, Sultan Ageng Tirtayasa sendiri tertarik untuk mendalami ajaran tarekat Khalwatiyah yang diajarkan Syekh Yusuf.
Sebagai orang yang dianggap berjasa, Syekh Yusuf pun akhirnya dikawinkan dengan Syarifah, putri Sultan Ageng Tirtayasa. Pengajian-pengajian yang dibuka untuk masyarakat, begitu juga ceramah-ceramah keagamaan yang diberikan dalam setiap kesempatan membuat nama Syekh Yusuf makin cepat terkenal di Banten dan daerah sekitarnya. Termasuk orang-orang Bugis-Makassar, daerah tempat kelahirannya berdatangan untuk berguru kepada Syekh Yusuf di Banten.

Protes Hukuman Mati
Ketika Sultan Ageng Tirtayasa menyerahkan kekuasaannya, 1 Mei 1608 kepada putranya, Abu Nazar Abdulkahar yang bergelar Sultan Haji, kedamaian Kesultanan Banten mulai terusik oleh pihak kompeni Belanda. Sultan Haji berhasil dibujuk berpihak Belanda. Keadaan di Banten kemudian mulai memburuk, akibat taktik adu domba yang berhasil dilancarkan pihak kompeni terhadap Sultan Haji dan ayahnya, Sultan Ageng.
Pada tahun 1682, terjadilah perang saudara di Banten. Sultan Ageng menyerang Kraton Surosoan, tempat Sultan Haji memerintah dikawal pasukan kompeni. Sultan Haji dalam serangan ini berhasil lolos, kemudian meminta bantuan kekuatan dari kompeni.
Serangan yang dilakukan kompeni dari darat maupun dari laut dalam bulan Mei 1682, berhasil membumihanguskan Banten. Sultan Ageng, Syekh Yusuf, Pangeran Purbaya (panglima Perang, saudara kandung Sultan Haji), dan pembesar-pembesar lainnya, dipaksa untuk mundur meninggalkan Kota Tirtayasa, Banten. Mereka mundur bersama pasukan perang yang setia, tetapi tetap melakukan perlawanan secara bergerilya.
Atas petunjuk Sultan Haji, tempat persebunyian ayahnya, Sultan Ageng dapat diketahui oleh kompeni. Melalui surat damai dibuat oleh Sultan Haji kepada Sultan Ageng atas permintaan kompeni. Sultan Ageng akhirnya keluar dari medan gerilya. Serta-merta kesempatan tersebut dimanfaatkan dengan baik oleh kompeni, menangkap Sultan Ageng.
Pasukan dibawa pimpinan Syekh Yusuf lepas dari kejaran, terus bergerilya di daerah-daerah pegunungan Jawa Barat, sambil menyerang kubu-kubu pertahanan kompeni. Demikian halnya dengan pasukan dibawa komando Pangeran Purbaya dan Pangeran Kidul.
Berbulan-bulan pasukan Syekh Yusuf, sekitar 5.000 orang, di antaranya sekitar 1.000 orang Bugis-Makassar, melakukan perlawanan secara bergerilya. Namun akhirnya pada 14 Desember 1683, Syekh Yusuf keluar dari persembunyian akibat taktik licik pihak kompeni yang menyandera isteri dan anaknya. Syekh Yusuf pun ditangkap pihak kompeni.
Ketika Syekh Yusuf bersama keluarga dan 12 orang pengawalnya dikirim ke penjara Batavia, pihak kompeni juga memulangkan anggota pasukan yang terdiri atas orang-orang Bugis-Makassar dengan sebuah kapal ke Makassar.
Sebenarnya, pihak kompeni akan menjatuhkan hukuman mati terhadap Syekh Yusuf. Tetapi sebelum rencana hukuman mati tersebut dilaksanakan, muncul protes dan reaksi yang menentang dari masyarakat dunia. Di antaranya datang dari Sultan Aureng Zeb di India, sehingga hukuman mati diganti dengan hukuman pembuangan seumur hidup ke Ceylon.
Sebelum Syekh Yusuf bersama keluarganya diasingkan ke Ceylon, ada utusan dari Raja Gowa Sultan Abdul Djalil menemui pemerintah Belanda di Batavia, memohon agar Syekh Yusuf dikembalikan ke Makassar. Tetapi, permohonan tersebut tidak dikabulkan.
Tanggal 12 September 1684, Syekh Yusuf dan keluarganya dibawa ke Ceylon. Sebagai ulama, dalam waktu singkat Syekh Yusuf dapat menarik pengikut di Ceylon. Di tempat pengasingan tersebut dia mengajarkan ilmu syariat dan tasauf yang sangat diminati, termasuk murid-muridnya berdatangan dari India dan Sri Langka.
Orang-orang Indonesia yang melakukan perjalanan haji dengan kapal laut, kala itu, banyak yang menyempatkan diri singgah belajar ilmu-ilmu keagamaan pada Syekh Yusuf di Ceylon. Dalam kesempatan ini, Syekh Yusuf juga dengan semangat ksatrianya tetap mengobarkan semangat untuk melakukan perlawanan terhadap penjajah Belanda di tanah air. Pesan-pesan politik maupun keagamaan dikirimkan kepada para raja di Indonesia.
Pemerintah kolonial Belanda mencium gerakan terselubung yang dilakukan Syekh Yusuf melalui para jemaah haji Indonesia. Pesan-pesannya dinilai oleh kompeni sangat berbahaya dalam hubungan mengobarkan perlawanan terhadap kompeni di Indonesia. Maka, pada 7 Juli 1693 oleh pemerintah kolonial Belanda, memutuskan untuk memindahkan Syekh Yusuf beserta keluarga dan pengikutnya dari Ceylon ke Kaap de Goede Hoop, tanjung paling selatan di Benua Afrika.

Kobbanga
Di tempat pengasingan di Afrika Selatan, Syekh Yusuf tetap mampu memperlihatkan kehebatan dan kebesarannya, menarik banyak pengikut. Syekh Yusuf tersohor di Afrika Selatan sebagai pembawa ajaran Islam pertama bagi orang-orang di benua kulit hitam tersebut. Kaum muslim di Afrika Selatan yang kini telah berjumlah ratusan ribu jiwa itu, disebut sebagai orang Slammejer.
Di tempat pembuangan Afrika Selatan inilah Syekh Yusuf pada tanggal 23 Mei 1699, dalam usia 73 tahun menghembuskan nafas terakhir. Atas permohonan yang berkali-kali dilakukan oleh Raja Gowa, maka akhirnya pada tahun 1704 pihak kompeni mengabulkan untuk dapat membawa kembali jenazah Syekh Yusuf ke Makassar. Dengan menumpang kapal de Spigel, 5 April 1705, keranda Syekh Yusuf yang dikawal oleh keluarganya tiba di Makassar.
Kobbanga (Kobbang), itulah sebutan bagi makam Syekh Yusuf yang terletak di Lakiung, Katangka, Kabupaten Gowa. Seperti halnya makam pertama Syekh Yusuf yang tetap dihormati masyarakat di Afrika Selatan, makamnya di Lakiung setiap saat selalu ramai didatangi peziarah.
Semasa hidupnya, Syekh Yusuf menulis puluhan karya yang berkaitan dengan kesufian. Dia pun disebut-sebut banyak orang sebagai Waliullah terbesar dan terakhir dari wali-wali yang pernah ada. Wallahualam. (Mahaji Noesa/dari berbagai sumber).

Bergelar Tuanta Salamaka di Gowa

Surat Keputusan Presiden RI mengenai pengukuhan Syekh Yusuf sebagai Pahlawan Nasional asal Sulawesi Selatan, diumumkan pertamakali oleh Menteri Sosial, Inten Suweno, 9 Oktober 1995 di Jakarta. Dalam pengumuman ini disebut dengan nama Syekh Yusuf Tajul Khalwati.
Bagi masyarakat di Sulawesi Selatan nama Syekh Yusuf telah lama popular, dikenal sebagai tokoh agama, penyebar ajaran tarekat khalwatiyah. Di daerah leluhurnya, Kabupaten Gowa, Syekh Yusuf lebih dikenal dengan gelar Tuanta Salamaka (pembawa berkah/keselamatan).

Ketika masyarakat muslim memperingati 300 tahun pendaratan Syekh Yusuf di Afrika Selatan, 2 April 1994. Pihak Universitas Hasanuddin di Makassar pun menggelar seminar tentang tokoh Syekh Yusuf. Dari forum ini disimpulkan Syekh Yusuf pantas jika mendapat gelar sebagai Pahlawan Nasional. Dua pembicara utama dari Jakarta yang diundang waktu itu, Dr.H.Ruslan Abdulgani dan Taufik Ismail, juga sepakat untuk pemberian gelar Pahlawan Nasional kepada Syekh Yusuf.
Penyair yang tersohor melalui sajaknya berjudul ‘Tirani’ tahun 1966, memberikan kesaksian bahwa pada tahun 1993 ketika bersama sejarahwan dari Aceh dan Malaysia berkunjung ke Afrikan Selatan. Di Benua kulit hitam tersebut ia menghimpun informasi, terdapat sekitar 400.000 jiwa kaum muslim yang mengaku keturunan Melayu.
Keturunan yang dimaksud adalah keturunan para pejuang dari Indonesia yang diasingkan ke Afrika Selatan oleh pihak kolonial Belanda. Dari mereka dicatat, terdapat keturunan Syekh Yusuf dari Makassar, Imam Abdullah dari Tidore, Sultan Ahmad dari Ternate, Said Abdurahman dari Madura, dan Raja Tambora dari Nusa Tenggara.
‘’Di antaranya Syekh Yusuf yang paling terpandang, sebagai tokoh ulama di Afrika Selatan,’’ jelas Taufik Ismail.
Lain lagi dengan cerita Dr.H.Ruslan Abdulgani (alm-pen). Dalam suatu kunjungan kerja sebagai Duta Besar Indonesia di Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) ke Lusaka, ibukota Zambia tahun 1968, ia sempat didatangi 5 orang tokoh muslim Afrika Selatan yang mengaku sebagai keturunan Syekh Yusuf.
Setelah pertemua itu, ceriteranya, beribu tanda Tanya bergolak dibenaknya tentang tokoh Syekh Yusuf. Ia pun lalu mencari buku-buku dan dokumentasi tentang riwayat Syekh Yusuf dari Indonesia yang begitu terkenal di Afrika Selatan.
‘’Ternyata, Syekh Yusuf selain sebagai ulama, beliau juga adalah pejuang yang militan menentang kehadiran penjajah Belanda di Indonesia pada abad ke-17,’’ kata Ruslan Abdulgani.
Dia mengakui, antara lain memperoleh informasi mengenai kehebatan Syekh Yusuf sebagai ulama maupun pejuang melalui buku berjudul ‘The Preaching of Islam’ yang ditulis oleh Prof.T.W.Arnold tahun 1931.
Dalam buku berjudul ‘Syekh Yusuf, Seorang Ulama, Sufi dan Pejuang’ yang ditulis oleh Prof.Dr.Abu Hamid, diterbitkan oleh Yayasan Obor Indonesia tahun 1994, dalam uraian tentang naskah-naskah menyangkut Syekh Yusuf yang pernah diterbitkan sejak tahun 1885 hingga tahun 1987 sebanyak 30 buah buku. Tidak termasuk buku The Preaching of Islam.
Dari berbagai penerbitan pustaka tentang Syekh Yusuf, dimulai dari tulisan B.F.Matthes tahun 1885 berjudul ‘Eenige Makassarche en Boegineshe Legenden’, semua telah melukiskan adanya perlawanan gigih yang dilakukan oleh Syekh Yusuf terhadap pemerintahan colonial Belanda di Indonesia pada abad ke-17. Tapi ide untuk mengokohkan Syekh Yusuf sebagai seorang Pahlawan, baru muncul pada tahun 1956, melalui tulisan Gaffar Ismail di harian ‘Sulawesi bergolak’ dengan judul ‘Syech Jusuf Pahlawan Asia jang Berkaliber Internasional.’
Kemudian ide untuk mengukuhkan Syekh Yusuf sebagai Pahlawan Nasional Indonesia, tertuang dengan jelas dalam tulisan H.D.Mangemba (alm-pen) yang dimuat dalam Majalah Lontara No.6 Tahun 1981 terbitan Universitas Hasanuddin, di bawah judul ‘’5 Tokoh Sulawesi Selatan Bertarung di Pulau jawa Abad XVII.’’
Ide tersebut kembali bergaung melalui hasil wawancara yang dimuat pada suratkabar Mingguan Gema, Ujungpandang, menyambut Hari Pahlawan, 10 Nopember 1988. Menyusul kemudian dilakukan seminar di Ujungpandang, dan di Jakarta tahun 1994 mengenai Syekh Yusuf yang dianggap layak mendapat gelar Pahlawan Nasional Indonesia.
Pemberian gelar Pahlawan Nasional tahun 1995 dari pemerintah RI kepada Syekh Yusuf, merupakan perwujudan dari berbagai pendapat, usul, dan keinginan masyarakat. (Mahaji Noesa/Majalah Semangat Baru, Makassar, Oktober/Nopember 1995).

Gambar

Inilah bentuk angin Puting Beliung/Foto: Riset Google – nyebur.com

Dalam banyak pengalaman amatan warga, kehadiran angin Puting Beliung, selalu diawali dengan munculnya semacam gumpalan awan putih kehitaman yang menggulung tegak bagai batang berukuran besar dari atas langit ke bumi. Gulungan awan tersebut itulah yang bergerak cepat seolah menjadi pusat kekuatan tiupan angin memporakporandakan semua benda yang dilewati.

Tak hanya rumah yang dapat dihancurkan, benda-benda yang tertancap di bumi seperti tiang listrik maupun pohon-pohon berukuran besar dapat tercabut diterbangkan jika dilewati oleh pusaran anging Puting Beliung. Masyarakat di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara terutama kalangan masyarakat nelayan sejak lama sudah mengenal angin Puting Beliung ini dengan sebutan sebagai ‘Laso Anging’

Dari banyak cerita nelayan di Sulawesi Selatan, diketahui tanda-tanda akan terjadinya pusaran Laso Anging apabila terlihat gumpalan awan hitam menggantung seolah hanya menutupi setengah langit bergerak cepat disertai deru angin dan gerimis tipis.

‘’Saya tidak pernah melihat Laso Anging saat hujan deras. Bahkan dari banyak kejadian Laso Anging segera berhenti jika turun hujan deras,’’ jelas Dg. Nassa, seorang nelayan berusia senja di bilangan Kecamatan Mariso Kota Makassar yang mengaku di masa mudanya sudah seringkali berjumpa Laso Anging dalam perjalanannya mencari ikan di laut sekitar Selat Makassar hingga ke perairan pulau-pulau Nusa Tenggara dan Maluku.

Gambar

Puting Beliung di atas laut/Foto: Riset google-nyebur.com

Laso Anging atau Puting Beliung disebut merupakan jenis Tornado tingkatan paling rendah. Angin perusak tersebut dapat terjadi lantaran adanya anomali cuaca ditandai dengan hembusan angin yang berlawanan arah.

Dalam era kemajuan teknologi modern sekarang belum ditemukan satu cara untuk menghidarkan diri dari amukan Puting Beliung yang dapat muncul tiba-tiba di tempat mana saja saat cuaca mengalami mendung berat. Belum ditemukan metode bagaimana dapat menghancurkan pusaran Puting Beliung yang dapat mencabut pohon sekalipun memiliki akar tunggang yang tertancap sampai lebih 5 meter ke dalam tanah.

Dari sejumlah kejadian, jika dilihat secara kasat mata pusaran angin Puting Beliung tersebut seolah berputar menggulung dari langit ke bumi. Namun, sesungguhnya pusarannya berputar ke arah langit, sehingga setiap benda yang dilalui akan ditarik naik atau diterbangkan ke atas untuk kemudian terhempas jika keluar dari pusaran. Amat mengerikan.

Dari banyak cerita rakyat pascakejadian Puting Beliung di Sulawesi Selatan, disebut-sebut jika Laso Anging itu turun tidak di sembarangan tempat. Akan tetapi punya jalur-jalur tertentu. Di tempat mana Laso Anging pernah terjadi, di lokasi sekitar kejadian itu dicurigai sebagai jalur yang kemungkinan akan dilalui kembali jika kemudian terjadi Laso Anging.

Namun kebenaran cerita tersebut masih disangsikan. Di tahun 70-an saya pernah menyaksikan langsung dari dekat peristiwa Puting Beliung yang pusarannya membentang vertikal cukup panjang dari udara dengan gulungan sebesar drum ke permukaan laut Teluk Kendari. Pusaran angin terlihat bergerak begitu cepat di atas laut teluk mulai dari sekitar Sodohoa hingga ke pesisir Abeli, depan Dermaga Kota Kendari.

Saat itu, langit terlihat dipenuhi awan hitam disertai gemuruh angin dan bunyi gelombang air yang dilalui Puting Beliung tersebut. Orang-orang yang ada di pesisir daratan dalam jarak sekitar 400 sampai 500-an meter dari pusat pusaran angin juga ikut merasakan tekanan angin yang begitu kencang. Semua berlarian menjauh, panik.

Gambar

Bentuk lain angin puting belioung/Foto: Roset google – nickirfan.blogspot.com

Dari sejumlah perahu layar yang tertambat di pesisir Kendari Caddi dan sekitarnya, terdengar banyak kumandang orang melafazkan azan. Saya menyaksikan sendiri ada seorang lelaki berdiri di pucuk tiang sebuah perahu phinisi dalam keadaan berbugil. Ada kepercayaan yang tumbuh sampai sekarang di kalangan masyarakat pesisir di Provinsi Sulawesi Selatan maupun di Provinsi Sulawesi Tenggara, Laso Anging alias Puting Beliung tidak akan bergerak ke arah dimana ada seseorang lelaki berbugil.

Sudah lebih dari 40 tahun berlalu kehadiran Puting Beliung di Teluk Kendari tersebut, dan sampai sekarang tidak pernah ada lagi kemunculan kembali Laso Anging di teluk yang kini siang malam sudah sangat padat dengan aktifitas pelayaran. Semoga tidak terjadi lagi untuk selamanya!

Ada yang unik, saat kehadiran Puting Beliung di Teluk Kendari tersebut saya sedang ditemani Samaila (kl.50 th) untuk suatu urusan di pesisir pantai Teluk Kendari depan Stasion RRI Kendari yang saat ini sudah direklamasi menjadi pelubuhan Pelayaran Rakyat di Kota Kendari Lama. Lelaki yang kabarnya sudah dipanggil Yang Kuasa tahun 90-an, saat itu bekerja sebagai karyawan sipil pembersih di Kantor Kodim 1412 yang bermarkas di sekitar Kampung Salo, ke arah Kendari Caddi.

Sehari-hari Samaila harus berjalan kaki sejauh lebih dari 4 km dari kediamannya di sekitar lapangan Benubenua ke kantor Kodim di Kampung Salo, pp. Selain sebagai pembersih kantor, orang-orang yang berdiam di asrama sekitar Kantor Kodim mengenalnya sebagai Tukang Urut untuk meringankan badan maupun akibat keseleo. Taat beribadah (Islam) dan sering dipanggil untuk memimpin doa-doa untuk suatu hajatan dari penduduk di Kampung Salo dan sekitarnya.

Anda tahu, ketika pusaran Laso Anging bergerak di perairan sekitar Abeli, lelaki ini kemudian menunjuk ke arah pusaran sebanyak tiga kali. Uniknya, seketika itu pusaran angin terlihat menjadi terpotong-potong. Saat itu Puting Beliung yang bergerak di atas perairan Teluk Kendari hancur dan mereda tanpa menimbulkan korban.

Dalam suatu kesempatan orang tua ini kemudian mengungkapkan kepada saya, bahwa dengan mengucap : ‘’Rehul Mehru’’ sebanyak tiga kali lalu menujuk ke arah pusaran angin Puting Beliung. ‘’Insya Allah, atas pertolongan Allah, angin seperti itu akan hancur dan mereda,’’ katanya.

Sampai sekarang saya belum mengetahui dari bahasa mana, dan apa arti kata ‘’Rehul Mehru’’ yang disampaikan Pak Samaila tersebut. Saya pun belum pernah menggunakan petunjuknya lantaran sampai sekarang tidak pernah lagi berhadapan langsung dengan kejadian alam berupa Puting Beliung atau Laso Anging. Mudah-mudahan tidak bertemu lagi!

Dalam banyak perbincangan dengan sejumlah nelayan tua penjelajah lautan dari pesisir pantai Sulawesi Selatan dan Tenggara, umumnya mereka hampir sama memercayai bulu-bulu ijuk yang ditencapkan di ujung tertinggi tiang perahu atau kapal motor akan menghindarkan dari sambaran petir maupun terjangan Laso Anging.

Demikian halnya dengan sejumlah perbincangan yang pernah dilakukan dengan petani ‘Passari’– pembuat gula aren di beberapa daerah di Sulawesi Selatan, umumnya mengakui tidak pernah menjumpai satu pohon enau atau pohon aren (penghasil bulu ijuk) yang terkena sambaran petir. Demikian pula lokasi tempat tumbuhnya pohon aren tidak pernah terlihat terserang tiupan angin kencang. Mungkin dari pengalaman panjang tersebut, sehingga sampai sekarang masih hidup hasil amatan tradisional di kalangan petani maupun nelayan daerah ini yang menganggap ijuk memiliki misteri sebagai benda penangkal petir dan amukan badai. Wallahualam……(Mahaji Noesa/Kompasiana, 28 Pebruari 2012, klik: Tulisan di Kompasiana )

Gambar

Pasar Kalimbu di Jl.Veteran, Kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Bisnis penyediaan barang-barang untuk keperluan prosesi pengurusan jenazah beragama Islam — mulai dari saat hendak dimandikan hingga dikafani, saat ini mulai diminati khususnya di wilayah Provinsi Sulawesi Selatan. Hal tersebut terlihat melalui papan-papan usaha atau spanduk-spanduk yang secara mencolok bertuliskan ‘’Menjual Perlengkapan Mayat’ banyak dibentangkan di depan kios atau toko di sejumlah daerah kabupaten.

Sebelumnya, tempat-tempat seperti itu amat sulit ditemukan. Bahkan hingga akhir tahun 2000 di daerah-daerah kabupaten di Sulawesi Selatan tidak satupun tempat atau toko yang secara khusus menjual alat-alat untuk perlengkapan mayat. Untuk keperluan tersebut, biasanya dilakukan setelah sebelumnya dikonsultasikan dengan para imam masjid atau pemandi jenazah yang kemudian peralatan dibeli satu per satu dari berbagai tempat.

Kecuali di Kota Makassar, sejak tahun 60-an sudah ada usaha yang secara terang-terangan memberi label sebagai toko penjual ‘Perlengkapan Mayat.’ Paling terkenal toko Perlengkapan Mayat milik H.Najamuddin (alm) yang berlokasi di Jl. Veteran Selatan, berhadapan dengan pintu barat Pasar Kalimbu.

Toko Perlengkapan Mayat yang sudah ada sejak tahun 1962 tersebut, termasuk salah satu yang masih bertahan hingga saat ini, dan ditunggui oleh H.Abdullah (71 th), anak sulung H. Najamuddin (meninggal 28 Desember 2008).

‘’Saya 8 bersaudara semuanya masih hidup, mengikuti jejak ayah menjadi penjual perlengkapan mayat,’’ jelas H.Abdullah ketika ditemui usai Jumat (14/10/2011), didampingi istrinya, H. Nurhayati (66).

Sepuluh toko yang menjual Perlengkapan Mayat di sekitar wilayah pintu barat Pasar Kalimbu, Jl.Veteran Selatan Kota Makassar sekarang, pemiliknya adalah keturunan dari H.Najamuddin.

Hanya saja, menurut H.Abdullah, saat ini sulit untuk mengandalkan penghasilan dari usaha tunggal sebagai penjual Perlengkapan Mayat. Sudah banyak yang membuka usaha seperti ini. ‘’Pernah dalam sebulan, tak ada yang membeli satu paket dari alat perlengkapan mayat di toko saya,’’ katanya.

H. Abdullah sendiri, selain menjual barang-barang campuran lainnya di toko penjualan Perlengkapan Mayat yang sekaligus merupakan tempat kediamannya di Jl. Veteran Selatan, memiliki tiga kios penjualan berbagai jenis sandang di Makassar Mall – Pasar Sentral Kota Makassar yang terbakar beberapa waktu lalu. ‘’Kios saya ikut terbakar. Dalam peristiwa itu saya mengalami kerugian hampir Rp 1 miliar. Sekarang anak-anak mengurusi usaha di kios-kios darurat Pasar Sentral,’’ kata lelaki kelahiran Sulawesi Selatan berdarah Pangkajene Kepulauan (Pangkep) yang mengaku sudah 4 kali berhaji bersama isterinya.

Bagi H.Abdullah, menurut cerita isterinya, beda dengan penjual alat Perlengkapan Mayat lainnya di Kota Makassar. ‘’Aji (panggilan keseharian terhadap suaminya-pen) itu berdagang seperti Nabi. Orang-orang menjual satu paket Perlengkapan Mayat dengan harga antara Rp 350 ribu sampai Rp 500 ribu. Tapi Aji menjual hanya antara Rp 200 ribu sampai Rp 300 ribu per paket. Itupun kain kafannya sampai 20 meter. Padahal orang-orang paling banyak memberi 15 meter kafan di setiap paket,’’ urai Hj. Nurhayati.

Dalam setiap paket Perlengkapan Mayat untuk jenazah Islam yang dijual di Sulawesi Selatan saat ini, sedikitnya berisi 15 macam benda atau peralatan  keperluan memandikan hingga mengafani jenazah. Di antaranya, kain kafan, kapas, tikar plastik atau tikar anyaman, kapur barus (camper), minyak pewangi (cologne), timba, mangkok, piring, sisir, cermin, sabun, hingga odol dan sikat gigi.

‘’Di daerah-daerah lain ada juga paket yang dijual dilengkapi dengan alat pembakaran dupa. Tapi bagi saya, untuk penjualan paket Perlengkapan Mayat itu tidak memburu banyak keuntungan, dijual dengan harga asal tidak rugi karena pembeli adalah orang-orang yang sedang berduka. Itulah sebabnya saya memberi merek toko dengan sebutan menjual Perlengkapan Mayat sosial,’’ kata H. Abdullah yang mengaku baru sekitar tahun 2003 ikut menangani usaha penjualan Perlengkapan Mayat tersebut.

Dialah yang menjadi penyuplai bahan baku kain kafan untuk semua kebutuhan toko penjualan Perlengkapan Mayat milik saudara, anak dan kemanakannya di Jl. Veteran Selatan. Untuk keperluan tersebut, setiap bulan dia harus memesan 100 pis (1 pis = 50 meter) kain kafan dari Surabaya, Jawa Timur.

Selama ini, katanya, tidak pernah ada pihak dari Kantor Kementerian Agama yang menjelaskan mengenai alat-alat yang wajib digunakan untuk keperluan prosesi memandikan hingga mengafani jenazah orang muslim. Dari etnis lain di luar Sulsel, menurut pengalaman H.Abdullah, ada yang hanya memesan tiga jenis benda untuk keperluan pengurusan jenazah Islam, yaitu kain kafan, kapas dan kapur barus.

Ketika disodorkan cerita bahwa seorang perempuan anggota pemandi mayat yang juga menjual alat Perlengkapan Mayat di sebuah kabupaten di timur Sulawesi Selatan, apabila tengah malam mendengar ada semacam gerakan orang berjalan di teras atau tangga rumahnya, menjadi pertanda bahwa keesokan hari akan ada pembeli alat Perlengkapan Mayat.

‘’Hal seperti itu hanya perasaan saja yang bisa diartikan macam-macam oleh pihak bersangkutan. Reseki seseorang dari setiap usaha sudah ditentukan oleh Yang Maha Kuasa. Berusahalah saja di jalan halal, tidak perlu mengaitkan dengan macam-macam cerita yang sama sekali tidak ada hubungannya,’’ ujar H. Abdullah yang kemudian menyatakan ayahnya meninggal dalam usia 102 tahun. Demikian pula dengan sejumlah saudara kandung ayahnya, meninggal setelah berusia lebih 100 tahun.

Apakah keawetan usia tersebut ada hubungannya dengan usaha yang ditekuni berjualan Perlengkapan Mayat? ‘’Tidak, itu sudah gen, ketentuan Tuhan, ayah bersaudara semua meninggal setelah berusia lebih satu abad,’’ tandas H.Abdullah, ayah dari 6 orang anak yang telah melahirkan 12 orang cucu dan 13 orang cicit. Tapi masih awet, tambahnya, kemudian tertawa ngakak. (Mahaji Noesa/Kompasiana, 14 Oktober 2011)

IMG00852-20130103-1032

Dinding bagian barat bekas Benteng Somba Opu/Foto: Mahaji Noesa

Selain bangunan abad XVII Benteng Ujungpandang, masih terdapat banyak sekali bangunan peninggalan lama, bukti Makassar sebagai Kota Tua. Hanya saja sejumlah bangunan tua lainnya menjadi tak menonjol dengan kehadiran bangunan baru berasitektur modern. Bahkan banyak jejak bersejarah justru dibiarkan ikut tergusur.

Gedung lama Balaikota Makassar di Jl. A.Yani, Museum Kota di Jl. Balaikota, Kantor Pengadilan Negeri di Jl. Kartini, Rumah Jabatan Walikota Makassar, Gubernuran Sulsel dan Gedung Dinas Kebudayaan dan Pariwisata di Jl. Jend Sudirman, merupakan bangunan-bangunan tinggalan masa lalu yang masih menonjol.

Namun begitu, Klenteng Ibu Agung Bahari di Jl. Sulawesi yang dibangun tahun 1737, Gereja Katedral (1898), Masjid Arab (1907), Mesjid Kampung Melayu dan Pasar Butung (1917). Semua juga merupakan bangunan peninggalan masa lalu yang dapat menjadi bukti dinamika kehidupan Kota Makassar dari masa ke masa.

Bahkan melalui sejumlah bangunan keagamaan tinggalan lama tersebut, dapat diketahui jika kehidupan di Kota Makassar pada ratusan abad lampau sudah terbuka untuk semua etnis maupun agama.

Melalui catatan sejarah Kerajaan Gowa dan Tallo pada abad XVI – XVII, diketahui ketika pusat Kota Makassar masih berada di Benteng Somba Opu,  justru hidup damai berdampingan sejumlah suku bangsa dari berbagai belahan dunia. Mereka yang terdiri dari bangsa Portugis, Denmark, Inggris, Melayu dan Gujarat  justru diperkenankan pihak kerajaan membuat perwakilan-perwakilan dagang seputar benteng.

Sayangnya, bangunan-bangunan tersebut kini hanya ada dalam catatan lembaran sejarah. Lantaran semua telah hancur seiring dibumihanguskannya Benteng Somba Opu oleh pihak kolonial Belanda pada abad XVII.

IMG00849-20130103-1030

Bastion tersisa dari Benteng Somba Opu/Foto: Mahaji Noesa

Sebenarnya, sebagaimana dicatat sejarah, sesuai dengan Perjanjian Bungaya (Bongaissck Verdrag) pada 18 Nopember 1667 antara Raja Gowa ke-16, Sultan Hasanuddin dengan Laksamana Belanda Cornelis Janszoon Speelman, dua markas pertahanan yaitu Benteng Somba Opu dan Benteng Ujungpandang tidak boleh dihancurkan. Akan tetapi akibat munculnya keserakahan kolonial, Benteng Somba Opu yang menjadi hak Kerajaan Gowa kemudian dihancurkan.

Setelah beratus tahun peristiwa penghianatan itu berlalu, lokasi tempat ditandatanganinya Perjanjian Bungaya yang ada di sekitar Bontoa, Kelurahan Barombong Kecamatan Tamalate Kota Makassar, pun menjadi tidak jelas lagi. Sejumlah pondasi bangunan baru sudah tegak di sekitar lokasi bersejarah tersebut.

‘’Beberapa tahun lalu di tempat itu masih ada tanda yang menyatakan sebagai Tempat Perjanjian Bungaya. Tapi sekarang sudah tidak ada lagi,’’ jelas Amir, seorang warga dari sekitar Timbuseng, Barombong, sambil menunjuk ke arah lokasi di belakang bangunan sebuah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Solar.

Satu-satunya pertanda jejak, karena sekitar lokasi masih diberi nama sebagai Jl. Perjanjian Bungaya. Jalan tembus dari arah Kelurahan Barombong menuju SMA Negeri 20 Makassar yang kondisinya, selain sempit juga aspalnya berlubang-lubang lama tak pernah mendapat perbaikan.

Tergusurnya lokasi Perjanjian Bungaya dengan kahadiran sejumlah bangunan baru sekitar Bontoa, amat disayangkan banyak pihak. ‘’Lokasi ini sama pentingnya dengan Benteng Ujungpandang untuk dipelihara sebagai bagian dari bukti jejak sejarah Kerajaan Gowa masa lalu,’’ kata Sudirman, seorang mahasiswa perguruan tinggi di Kota Makassar.

Seperti dicatat sejarah, Perjanjian Bungaya merupakan perjanjian pertama yang dibuat di Nusantara dengan penyumpahan menggunakan dua kitab suci agama. Perjanjian ini ditandatangani dengan sumpah oleh Sultan Hasanuddin di depan kitab Al Quran (Islam) dan Speelman di depan kitab Injil (Kristen).

Namun kemudian terjadi penghianatan kolonial, dan memiriskan karena lokasi bersejarah Perjanjian Bungaya itupun kini terancam hilang tergusur derap pembangunan kota. (Mahaji Noesa)