Posts Tagged ‘jusuf’

Gambar

Monumen Puisi Udhin Palisuri di Parepare/Ft: Mahaji Noesa

Ada tiga agenda yang disiapkan Pemkot Parepare ketika mantan Presiden RI ke-3, Prof.DR (Ing), H.Bacharuddin Jusuf habibie berkunjung ke Kota Parepare, 6 – 7 April 2006dalam rangka penutupan kompetisi sepakbola Habibie Cup 2006  yang diselenggarakan di Kota Parepare.

Agenda acara yang disediakan Pemkot atas kunjunga B.J.Habibie yang putra Indonesia kelahiran Parepare tersebut, yakn9i memberikan penganugerahan Gelar Kehormatan Warga Utama bagi BJ Habibie dari Pemkot dan warga Kota Parepare. Kemudian peresmian penggunaan nama jalan yang mengambil nama Alwi Abdul Jalil Habibie – ayahanda BJ Habibie, menggantikan nama jalan di tepi pantai Kota Parepare.

Sedangkan agenda terakhir, yaitu meresmikan sebuah monumen yang bertajuk ‘Telapak Tangan untuk Bangsa dan Negara’ yang di puncaknya mengabadikan bentuk dan guratan telapak tangan BJ Habibie.

Bagi Pemerintah dn warga Kota Parepare, sosok BJ Habibie menjadi ikon pemacu semangat kebanggaan untuk membangun kota maupun mengukir prestasi bagi bangsa dn negara. Tak heran jika sampai sekarang, di gerbang masuk Kota Parepare masih terpampang tulisan besar yang menyatakan ‘Selamat datang ke Kota kelahiran Presiden RI BJ Habibie.’

Dari tiga agenda acara dalam kunjungan Habibie di Parepare tersebut, yang luput dari perhatian banyak orang, yaitu diabadikannya secarah utuh sebuah puisi berjudul: Sekuntum Puisi untuk Prof DR (Ing) BJ Habibie (Setangkai Kasih buat ibu Ainum Habibie)’ karya seniman Sulsel Udhin Palisuri secara utuh dalam monumen ‘Telapak Tangan untuk Bangsa dan Negara.’

Monumen setinggi lebih dari 3 meter dengan lebar sekitar 1,5 meter yang terletak sangat strategis di tepi pantai Kota Parepare tersebut, oleh banyak kalangan menyebutnya, lebih tepat jika disebut sebagai ‘Monumen Puisi Udhin palisuri’. Alasannya inilah monumen pertama di Indonesia yang mengabadikan secara utuh sebuah karya puisi dari seorang seniman.

Bagi Udhin Palisuri yang mulai menapaki dunia kesenimanan ketika bersekolah di Kota Parepare tahun 1963, pembuatan monumen ‘Telapak Tangan untuk Bangsa dan Negara’ yang juga mengabadikan utuh sebuah puisinya, disyukuri sebagai salah satu rakhmat Tuhan yang diberikan kepadanya dalam ketekunannya selama ini menggeluti dunia kepenyairan.

‘’Saya baru tahu tentang monumen itu lewat SMS, ketika saya menghadiri acara Ultah Kabupaten Wajo, 5 April 2006,’’ katanya.

???????????????????????????????

H.Udhin Palisuri di Monumen Korban 40.000 Jiwa kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Puisi itu, jelasnya, ia bacakan pertama kali dalam momentum Munas Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia (ICMI) yang dibuka oleh BJ Habibie, Desember 2005 di Kota Makassar.

Setelah menerima gelar sebagai warga kehormatan Kota Parepare, 6 April 2006 di gedung Islamic Centre Parepare BJ Habibie berulangkali memuji seniman Udhin Palisuri sebagai sosok sastrawan yang hebat, pandai menempatkan kata yang penting bagi kehidupan.

Bagi Udhin Palisuri sendiri yang telah menerbitkan 14 judul buku kumpulan puisi (antologi), dan kini sedang menyiapkan penerbitan kumpulan puisi ‘Tanah Tugas Kita’, ‘Gerbang Dayaku’ (Puisi Kutai kertanegara), ‘Tomanurung’ dan ‘Jendela Balla Lompoa’, menampik jika disebut puisinya yang terabadikan  di Monumen Telapak Tangan BJ Habibie di Kota parepare tersebut adalah puncak dari karya puiisinya.

‘’Puisi saya dlam monumen ini, baru merupakan anak tangga pertama menuju langit,’’ tandas penyair sekaligus deklamator yang belum ada tandingnya di Sulsel saat ini.

‘’…..semakin kupandang sinar matamu/engkau sekuntum puisi/kata berbunga cinta/pada jejak telapak tanganmu/melekat di jantung Parepare………’’ Begitu bunyi petikan baris-baris terkhir dari 60 baris puisi Udhin Palisuri yang diabadikan di Monumen ‘Telapak Tangan untuk Bangsa dan Negara.’ Hidup seniman! (Mahaji Noesa, Tabloid Mingguan DEMOs Makassar, Edisi No.338 Thn VIII/Minggu I – II, April 2006, Hal.12)  

Gambar

Tulisan City of Makassar di anjungan baru pantai Losari Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Anjungan Metro dan anjungan Bugis – Makassar di Pantai Losari Makassar, sebagaimana direncanakan sebelumnya, kini sudah siap untuk diresmikan Jumat, 21 Desember 2012.

Kedua anjungan ini berada di sayap selatan Pantai Losari, luasnya sekitar 4 hektar. Sejak Kamis (20/12) pagi tampak warga Kota Makassar silih berganti berdatangan di kedua anjungan yang telah dibuka pagar seng yang menutupinya selama dalam pengerjaan beberapa bulan terakhir.

Di anjungan Metro ujung paling selatan Pantai Losari terdapat 20 patung tarso sejumlah pahlawan dan tokoh terkenal di Sulsel. Patung-patung wajah tersebut ditata dalam design taman yang menawan. Bersambung dengan anjungan ini, di arah utara mesjid terapung Amirul Mu’minin terdapat anjungan Bugis-Makassar. Pelatarannya dihiasai asesori patung perahu phinisi, patung becak, patung pa’raga, dan patung atraksi tari pepeka ri makka.

Gambar

Tulisan Bugis di anjungan Bugis – Makassar Pantai Losari/Foto: Mahaji Noesa

Pelataran kedua anjungan ini sudah dibuka bersambung dengan anjungan utama di bagian tengah Pantai Losari. Bahkantelah pula dihubungkan dengan pelataran anjungan Toraja – Mandar di arah utara Pantai Losari. Meskipun anjungan Toraja –Mandar ini baru akan dirampungkan secara keseluruhan dalam tahun 2013.

Selain terdapat tulisan Bugis dan Makassar, di kedua anjungan  yang menurut rencana akan diresmikan mantan Wakil Presiden RI, M.Jusuf Kalla, Jumat (21/12) besok, terdapat tulisan City of Makassar berukuran besar terbuat dari beton.

Gambar

Anjungan Metro yang dilengkapi taman patung tarso di Pantai Losari/Foto: Mahaji Noesa

‘’Indah sekali.  Tak puas rasanya hanya dua jam berjalan dari anjungan utara ke anjungan selatan Pantai Losari,’’ kata Herman, pengusaha asal Jakarta yang Kamis (20/12) pagi asyik bersama 6 orang rombongannya berpotret-ria dengan latar tulisan City of Makassar di Pantai Losari.

Pascapereresmian mesjid  terapung Amirul Mu’minin, anjungan Metro dan anjungan Bugis-Makassar diperkirakan Pantai Losari dengan wajah barunya akan dipadati pengunjung pada pagi dan malam hari hingga malam 31 Desember 2012. Apalagi mulai 23 Desember 2012 hingga 6 Januari 2013 seluruh siswa di Kota Makassar dalam masa berlibur.

‘’Desain dan penataan anjungan Pantai Losari yang indah dan menawan saat ini sangat cocok sebagai tempat rekreasi maupun sebagai lokasi untuk olah raga santai bersamai seluruh anggota keluarga,’’ ujar Ningsih, warga Jl. Mongisidi, Kota Makassar, Kamis (20/12) di anjungan utama Pantai Losari.

Baca juga:

Memunggungi Senja di Losari