Posts Tagged ‘lokal’

Gambar

Pentas I La Galigo/Sumber foto: jendelasastra.com

Pembacaan puisi panjang berjudul ‘The Birth of I La Galigo’ (I La Galigo lahir) oleh seniman dan penyair senior Sulsel H.Udhin Palisuri, menandai hari pertama dibukanya ‘Dialog Akhir Tahun’ yang digelar selama tiga hari (25-27/12/05) oleh Badan Koordinasi kesenian Indonesia (BKKI) kota Makassar di gedung kesenian Sulsel Societeit de Harmony.

Puisi yang menggambarkan hubungan percintaan yang sakral, suci, dan mulia antara Sawerigading dan I We Cudai tersebut sempat mengheningkan suasana di antara riuh peserta – terdiri atas seniman, budayawan, dan akademisi, dialog hari pertama yangmembahas seputar pentas I La Galigo versi Robert Wilson.

Tiga nara sumber yangdijadikan sebagai pengantar dialog, masing-masing Moh Salim, Halilintar, dan Rahman Arge berhasil menggugah emosi peserta untuk tampil menyampaikan tanggapan, saran, maupun kritik.

Paling menarik, muncul sorotan bahwa pertunjukkanyang digali dari naskah Bugis kuno yang telah berusia 7 abad itu, dan belakangan berhasil diangkat ke pentas dunia internasional dalam bentuk teater musikal oleh Robert Wilson –sutradara ternama asal Amerika yang pernah berkolaborasi dengan Louis Vuitton dalam pentas ‘Fluo Monogram Vernis’ serta Giorgio Armani untuk Karya Instalasi, dinilai miskin filosofi.

Gambar

Pentas I La Galigo/Sumber foto:cabiklumik.blogspot.com

Namun menurut Rahman Arge, Robert Wilson adalah manager cerdas karena berhasil menjual I La Galigo ke masyarakat manca negara. Meskipun Robert Wilson secara gamblang menyatakan bahwa I La Galigo yang disuguhkan dalam bentuk teater musikal tersebut hanya terinspirasi dari naskah I La Galigo.

‘’Jadi baginya, soal apakah teater musikal I La Galigo yang disuguhkan itu tanpa harus memperlihatkan filosofi yang dikandung dalam cerita I La Galigo, bukan yang utama, tapi bagaimana ia dapat mengangkatnya dalam suguhan teater kolaborasi – teater entertaiment dengan pesona pancaran teknologi, dan ia berhasil untuk itu di pentas dunia internasional,’’ katanya.

Kita harus bangga ujar Arge, lantaran melalui olah kreasi Robert Wilson, maka cerita I La Galigo asal Sulawesi Selatan ini mampu diperkenalkan ke dunia internasional.

i La Galigo

I La Galigo versi lukisan Bachtiar Hafid, Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Arge mengakui, dalam pertunjukkan teater I La Galigo versi Robert Wilson, filosofi yang menjadi pandangan orang Bugis khususnya dalam kaitan kesemestaan yang bersumber dari dunia atas, dunia tengah dan dunia bawah seperti dalam cerita I La Galigo, tak ditemukan. Elemen-elemen teaterikalnya diangkat dalam bentuk parsial.

‘’Mestinya ada pelebaran makna dengan aroma lokal. Namun begitu, lewat pentas I La Galigo versi Wilson, ada pelajaran berharga yang bisa dipetik, yaitu melalui kesenian dengan idiom-idiom lokal sebenarnya juga kita bisa menciptakan lokal globalisasi,’’ katanya.

Pendapat semakna, dikemukakan H. Udhin Palisuri, salah seorang seniman asal Sulsel yang ikut menyaksiukan pertunjukkan pentas seni kontemporer I La Galigo versi Robert Wilson di Teater Tanah Airku Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta dengan biaya sendiri. Tidak santun rasanya, katanya, menghadapi Robert Wilson tanpa memberi ruang kepada apresiasi, kepada etika serta kejujuran makhluk yang bernama seniman memandang kesenian.

‘’Robert Wilson datang dan ia berbuat. Sebagai sutradara ia memiliki tanggung jawab moral dan etika untuk menghargai tradisi dan menghormati adat. Dari tangannya I La Galigo menjadi milik dunia. Menjadi milik siapa saja yang menghormati leluhur, adat, dan tradisi, serta budayanya. Ia sanggup memunculkan tokoh legende Bugis kuno di tengah arus peradaban modern, di zaman globalisasi yang serba canggih,’’ tandas Udhin Palisuri, meyakinkan.

Setelah I La Galigo versi Robert Wilson berhasil memukau pentas di Singapura, sejumlah kota di daratan Eropa, Amerika, dan Jakarta. Menurut rencana, tahun ini akan tampil dalampertunjukkan besar di sejumlah kota di Benua Australia. Namun sebelum melanglang di wilayah Kanguru itu, menurut rencananya, akan dipentaskan di kota Makassar yang merupakan bagian dari wilayah kampung halaman I La Galigo.

Jika Robert Wilson masih mengabaikan filosofi dari cerita mitologi Bugis yang aslinya bernarasi 6.000 halaman dalam pertunjukkan selama ini, maka menurut Rahman Arge, menjadi kewajiban para seniman Sulsel yang senantiasa dilibatkan dalam pertunjukkan I La Galigo oleh Robert Wilson untuk mengingatkannya.

‘’Seniman Sulsel yang ikut dalam setiap pertunjukkan Wilson, jangan hanya jadi batu catur, tapi sebaiknya bisa menjadi sumber dialogis untuk Wilson agar bisa lebih memperhatikan unsur filosofi dari cerita I La Galigo dalam pertunjukkannya yang kini selalu dinanti masyarakat dunia,’’ katanya.

Untuk peralatan penataan cahaya pertunjukkan I La Galigo versi Robert Wilson saja, menurut Udhin Palisuri, modalnya sudah mencapai Rp 3,4 miliar. ‘’Ini suatu keberhasilan, kemampuan mengangkat cerita lokal menjadi bernilai tinggi dan diminati di pentas dunia. Luar biasa!’’ Katanya. (Mahaji Noesa, Tabloid Mingguan DEMOs, Makassar, Edisi No.331 Thn VIII/Minggu I, Januari 2006. Hal.4)

Gambar

Lapak penjual kelapa muda dan es kelapa muda di barat Benteng Ujungpandang kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Es Kelapa Muda sekarang merupakan kuliner minuman yang diminati warga Kota Makassar terrutama saat memasuki musim panas. Dibuktikan dengan bermunculannya banyak lapak yang menyuguhkan minuman tersebut, dengan pengunjung yang terlihat ramai pada siang hingga malam hari.

Lima tahun sebelumnya, penjual minuman Es Kelapa Muda hanya dapat ditemui di lokasi-lokasi pinggiran kota seputar tempat rekreasi pantai, seperti di Kelurahan Barombong. Hanya satu-dua kios makanan dan minuman yang berada di pusat kota menyediakan Es Kelapa Muda. Itupun merupakan menu selingan yang disuguhkan ala kadarnya.

Namun sekarang, jika anda berkunjung ke Kota Makassar, pada hampir semua tempat di tengah kota, termasuk di hampir semua kios penjual makanan dan minuman serta café-café sudah menyediakan menu Es Kelapa Muda. Paling menonjol dapat dilihat setiap hari di kios dan kafe yang terdapat sepanjang Jl. Ujungpandang, arah barat Benteng Ujungpandang.

Selain itu terdapat banyak sekali lapak penjual Es Kelapa Muda di sepanjang trotoar ujung selatan Jl. A.Pangerang Pettarani. Sepanjang siang hari yang cerah di lokasi itu dapat disaksikan betapa ramainya pengunjung silih berganti mampir melakukan relaksasi sembari menyicipi Es Kelapa Muda yang tersuguh di lokasi tersebut.

Demikian halnya lapak-lapak khusus penjual Es Kelapa Muda yang ada  sepanjang tepian Jl. Kandea, Jl. Nuri, Jl. Kumala, dan banyak jalan lainnya terlihat setiap hari selalu ramai pengunjung dari berbagai kalangan dan usia.

Selain menyediakan Es Kelapa Muda – kerokan isi  kelapa muda dicampur air kelapa muda, gula aren dan butiran es kristal yang umumnya disuguhkan dalam gelas ukuran besar. Di tempat-tempat penjual Es Kelapa Muda juga rata-rata menjual buah kelapa muda yang dapat dibeli untuk dibawa pergi oleh pengunjung, atau menyicipi  isi dan air kelapa muda murni (tanpa campuran) di tempat-tempat tersebut.

Besarnya selera warga Kota Makassar terhadap suguhan Es Kelapa Muda ikut memunculkan ladang usaha baru melalui penjualan buah yang mengandung tonic fatigon ini. Bahkan sejumlah pihak menilai, meningkatnya selera warga terhadap suguhan kuliner berbahan baku buah kelapa tersebut akan memberikan spirit baru bagi pengembangan tanaman kelapa lokal (kelapa dalam) yang selama berpuluh tahun secara nasional seolah menghilang tanpa kepedulian dalam program-program pengembangan tanaman perkebunan di Indonesia.

Tidak bisa dipungkiri banyak generasi muda Indonesia saat ini sudah mulai lupa dengan padanan nama buah kelapa. Salah satu contohnya, terlihat ketika dilakukan intermezo dihadapan puluhan siswa setingkat SLTA dalam acara pelatihan pembuatan Majalah Dinding (Mading) di Kota Makassar, banyak yang tak dapat menjawab ketika diminta menyebut empat nama buah di Indonesia yang berwalan huruf N. Padahal para sisa tersebut hanya ditugaskan mencari sebuah nama, karena tiga nama buah berawalan huruf N sudah disebutkan, yaitu buah Nenas, buah Nangka, dan buah Naga.

Setelah mereka diberi tenggang waktu sekitar 15 menit tak satupun yang dapat menjawab. Tatkala disebutkan jawaban keempat adalah buah Kelapa, hampir semua terlihat bengong, sebelum dijelaskan bahwa buah Kelapa sinonimnya adah buah Nyiur — buah yang juga namanya berawalan huruf N.

Kelapa dapat digolongkan sebagai salah satu tanaman endemik di Indonesia. Sejak dulu tanaman perkebunan berakar serabut ini diabadikan dalam banyak syair dan nyanyian rakyat. Sampai-sampai ada yang mendiskripsikan tanaman nyiur melambai sepanjang pantai merupakan ciri khusus pagar daratan Indonesia masa lalu. Tunas (cikal) dari tanaman multiguna inipun sejak dahulu dipilih sebagai lambang Praja Muda Karana (Pramuka) Indonesia.

Sayangnya, kemudian kebanggaan Indonesia dahulu sebagai penghasil kopra – bahan baku pembuatan berbagai produk makanan dan industri lainnya yang berasal buah kelapa kering tersebut lantas menghilang tanpa sebab yang jelas. Padahal dari segi ekonomis, pengembangan tanaman kelapa dalam jika mampu dikelola dengan baik tak kalah dengan tanaman perkebunan Kelapa Sawit. Lantaran tak hanya air dan isi, tapi batang, daun, sabut hingga kulit tempurung kelapa punya banyak manfaat dan bernilai jual.

Bayangkan, dari sekitar 3 juta hektar tanaman kelapa yang ada di Indonesia saat ini diperkirakan paling sedikit terisi 300 juta pohon kelapa yang produktif. Artinya, jika setiap pohon kelapa tersebut hanya menghasilkan Rp 100.000 setiap tahun, maka dari pohon kelapa rakyat Indonesia dapat memperoleh tambahan penghasilan Rp 30 triliun setiap tahun.

Hasil tersebut adalah perhitungan paling minim. Lantaran sekarang ini, harga jual buah kelapa muda di pasaran umum Kota Makassar paling rendah Rp 5.000 per butir. Setiap pohon kelapa produktif dapat menghasilkan sedikitnya 100 butir kelapa setiap tahun. Nah….

Yuk…..mampir ke lapak dan kios-kios penjual Es Kelapa Muda. Tarif Es Kelapa Muda di Kota Makassar saat ini dijual antara Rp 5.000 hingga Rp 7.000 per gelas. Kita cicipi Es Kelapa Muda sambil berharap nyiur tetap melambai lestari di pesisir daratan Indonesia. (Mahaji Noesa/Kompasiana, 12 Juni 2012)

Gambar

Muara Sungai Jeneberang/Foto: Mahaji Noesa

Tak hanya banjir debris longsoran Gunung Bawakaraeng yang harus diwaspadai, sejumlah daerah di Sulawesi Selatan setiap musim hujan menjadi wilayah rawan bencana tanah longsor, banjir, dan puting beliung. Selain memakan korban jiwa, setiap tahun petaka musim basah ini merugikan rakyat hingga ratusan miliar. Kali ini,  diperkirakan intensitas curah hujan di Sulsel akan turun melampaui batas normal.

Musim hujan sudah terjadi mulai Nopember 2012 pada sejumlah daerah di Indonesia. Biasanya, akan berlangsung selama 4 – 5 bulan. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah memberikan peringatan dini dengan menetapkan 9 titik di Indonesia dianggap paling rawan bencana dalam musim hujan tahun ini. Di antaranya, tanah longsor di sekitar Gunung Bawakareang, Gowa, Sulawesi Selatan.

Kenapa longsor Gunung Bawakaraeng perlu diwaspadai? Pascabencana longsor gunung yang berketinggian lebih dari 2.000 dpl tahun 2004, menyebabkan endapan material tanah, pasir dan batu-batuan berukuran besar sekitar 300 juta kubik menumpuk di alur Sungai Jeneberang.

Sungai yang berhulu di kaki Gunung Bawakaraeng tersebut mengalir lebih 100 km, melintasi kota Sungguminasa, ibukota kabupaten Gowa, dan bermuara di Kota Makassar. Suatu tim mitigasi bencana dari Bandung pernah menyatakan bahwa sumber mata air utama Sungai Jeneberang tertutup setelah bencana longsoran Bawakaraeng 2004.

Itulah sebabnya debit air sungai yang menjadi sumber air Waduk Bilibili, sekitar 30 km dari Kota Makassar, di musim kemarau menurun drastis. Air yang kini mengalir di bagian hulu alur Sungai Jeneberang berasal dari sungai-sungai ikutan sekitarnya. Justru jika terjadi curah hujan yang tinggi, material longsoran yang menumpuk di bagian hulu alur Sungai Jeneberang dikhawatirkan dapat bergerak, menimbulkan banjir lumpur bercampur batu-batuan alias banjir debris.

Bayangkan, apabila sekitar 300-an juta kubik material seketika dapat menjadi banjir debris. Selain akan melabrak Waduk Bilibili, dapat meluluh-lantakkan pemukiman penduduk yang ada di Kota Sungguminasa dan Kota Makassar. Semoga tak pernah terjadi.

Suatu langkah cemerlang, karena pihak BNPB dengan cepat telah mengingatkan longsoran Gunung Bawakaraeng sebagai salah satu titik rawan bencana musim hujan tahun 2012. Apalagi pascalongsor 2004, penanggulangan terhadap tumpukan material di alur Sungai Bawakareang hanya diatasi dengan pembuatan sejumlah sabo dam — tanggul penahan material, serta sand pocket –  kantong penampung pasir yang dimaksudkan mengurangi volume  material memasuki Waduk Bilibili.

Sejak bencana 2004 sampai sekarang, pihak pengelola DAS Pompengan- Jeneberang mengakui baru dapat mengatasi sekitar 4 juta kubik dari sekitar 300 juta kubik tumpukan material longsoran di alur Sungai Jeneberang. Jumlah itupun sudah terhitung material yang setiap hari diangkut ratusan truk untuk bahan timbunan ke berbagai lokasi di kota Makassar maupun kota Sungguminasa.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV Makassar, memperkirakan puncak hujan di Sulsel akan terjadi antara Desember 2012 hingga Januari 2013 dengan curah dapat mencapai 600 mm per bulan. Suatu prakiraan tertinggi bakal terjadi melewati batas curah hujan normal antara 200 hingga 300 mm per bulan. Semoga saja tak menggoyangkan ratusan juta kubik material di hulu alur Sungai Jeneberang.

Longsor, banjir dan angin puting beliung merupakan tiga petaka musim hujan yang selalu berulang setiap tahun di Sulsel. Selain faktor geografis, tidak sedikit bencana tersebut juga akibat ulah manusia merusak lingkungan.

Beberapa kabupaten dataran tinggi di Sulawesi Selatan diharapkan dapat berjaga-jaga, mengantisipasi bencana longsor dengan meningginya curah hujan. Paling tidak, untuk mengelimir terjadinya korban jiwa maupun harta benda. Peringatan dini ancaman bencana longsor perlu disampaikan kepada warga di kabupaten pegunungan seperti Enrekang, Sinjai, Gowa, Toraja, Toraja Utara, dan Bantaeng yang umumnya masih banyak membangun pemukiman di lokasi berbukit hingga lereng-lerengnya.

Bencana tanah longsor saat musim hujan, perlu diwaspadai para pelintas di poros jalanan di tepi tebing maupun kaki-kaki bukit. Seperti poros Buludua menghubungkan kabupaten Barru – Soppeng, poros Maiwa (kabupaten Enrekang) – Makale (kabupaten Tanan Toraja), Makale – Rantepao (kabupaten Toraja Utara) – Kota Palopo, poros Malino (kabupaten Gowa) – Manipi (kabupaten Sinjai), dan poros Luwu Utara ke perbatasan Provinsi Sulsel dan Sulteng.

Daerah rawan banjir karena dilintasi sungai-sungai besar di Sulawesi Selatan, seperti jalanan sepanjang kl 60 km menyusur pesisir Sungai Walanae dari kabupaten Wajo ke Kabupaten Bone. Kota Palopo, kabupaten Luwu, Luwu Timur, Luwu Utara, Enrekang, Soppeng, Sidrap, Maros, Bantaeng, Bulukumba, Pinrang, Pangkep, dan Barru.

Tahun kemarin, banjir yang melanda Kabupaten Wajo dan Bone saja menimbulkan kerugian materil sampai Rp 95 miliar. Belum terhitung nilai kerugian yang ditimbulkan banjir lokal di berbagai kabupaten lainnya di Sulsel. Banjir menggenangi 4 kecamatan di Luwu, Mei 2012, menimbulkan kerusakan fasilitas umun dan harta benda milik rakyat sampai senilai Rp 10 miliar.

Sedangkan bencana angin puting beliung tahun 2011 di 9 kabupaten di Sulawesi Selatan merusak 1.148 bangunan rumah warga dan fasilitas umum. Puting beliung yang juga dinamai Laso Anging di Sulsel berkecepatan di atas 60 km per jam pun perlu diwaspadai seiring dengan datangnya musim hujan terutama bagi warga bermukim di pesisir pantai serta tempat ketinggian. Sebanyak 19 dari 24 kabupaten/kota di Sulsel wilayahnya berbatasan dengan laut.

Petaka musim hujan di Sulawesi Selatan selalu saja berulang, lantaran masih sering dikategori murni bencana alam. Pihak pemerintah provinsi maupun kabupaten masih lebih fokus mencari dana bagi warga setelah jadi korban bencana. Tahun 2012 Sulsel memperoleh Rp 70 miliar dana penanggulangan bencana dari pemerintah pusat. Belum tampak langkah signifikan mengelimir penyebab bencana. Hutan Sulsel yang luasnya 2,7 juta hektar (2007) sebagai penyanggah timbulnya banjir sekarang berkurang sisa sekitar 2 juta hektar. Jadi, waspada sajalah, musim hujan kini sudah tiba. (Mahaji Noesa)