Posts Tagged ‘manis’

 

ulid11

Salah satu lokasi warung rakyat penjual Tuak Manis Lontar di poros Sengkang – Atapange/Foto:Mahaji Noesa

Tuak Manis juga dapat diperoleh dari sadapan Pohon Lontar, seperti nira dari Pohon Aren atau Enau. Di beberapa tempat di Sulawesi Selatan(Sulsel) yang memiliki banyak Pohon Lontar ditemui warung-warung rakyat yang menjual minuman khas Tuak Manis dari nira Pohon Lontar. Disajikan sebagai minuman dingin dalam botol-botol kemasan air mineral ukuran sedang dan besar.

Harganya relatif murah, Rp 5.000 per botol ukuran sedang berisi 600 ml dan Rp 10.000 per botol kemasan besar berisi 1500 ml.

ulid38

ulid43

Barisan pohon Lontar di hamparan persawahan kabupaten Bone, Sulawesi Selatan/Foto: Mahaji Noesa

Jika anda melakukan perjalanan ke provinsi Sulsel, minuman segar Tuak Manis Lontar, antara lain, dapat ditemui di warung-warung rakyat sepanjang poros jalan kota Pangkajene Sidenreng, ibukota kabupaten Sidenreng Rappang (Sidrap) ke arah Batubatu, kabupaten Soppeng, poros Buludua (kabupaten Barru – kabupaten Soppeng), poros kota Sengkang, ibukota kabupaten Wajo ke TarumpekkaE, dan poros kota Sengkang ke Cabbenge, kabupaten Soppeng.

Di poros Sengkang – Cabbenge dan Sengkang – TarumpekkaE, warga sudah paham Tuak Manis nikmat diminum diadon dengan olekan cabe dan garam. Di kedua poros ini juga ada penganan khas terbuat  dari beras ketan dibakar dalam bungkusan daun pisang berbentuk segitiga, popular dengan nama Sokko Peppi, sedap dikunyah saat menikmati segarnya Tuak Manis Lontar.

ulid14

Inilah bentuk buah Lontar/Foto: Mahaji Noesa

Wanio, salah satu perkampungan rakyat di wilayah kabupaten Sidrap, lumbung padinya Sulsel, tapi dikenal sejak dulu justeru banyak warganya berhaji dari hasil usaha penjualan Tuak Manis Lontar.  Selain menggunakan kulkas pendingin, masih banyak warung rakyat di tepi jalan menggunakan kotak gabus berisi es batu untuk mengawetkan kesegaran Tuak Manis Lontar yang dijualnya.

Menurut pengakuan sejumlah penjual Tuak Manis Lontar di Sulsel, proses pengolahan nira Lontar tidak berbeda dengan pengolahan nira Enau. Hanya saja untuk nira Enau dalam hitungan ekonomis lebih menguntungkan diproses lanjut menjadi gula batu alias gula merah. Nira Lontar juga dapat dipanen 2 kali sehari, pagi dan sore hari.

Pohon Lontar yang merupakan flora identitas SulselS konon bibitnya dibawa oleh saudagar-saudagar Gujarrat antara abad 16 – 17 ke Sulawesi Selatan. Pohon Lontar juga disebut-sebut menjadi pertanda jejak wilayah kekuasaan raja-raja Sulawesi Selatan di masa lampau.

ulid12

Segelas Tuak Manis Lontar, Sokko Peppi, telur dan sambal/Foto: Mahaji Noesa 

Keindahan Pohon Lontar sebagai pohon purba dapat dinikmati sepanjang hamparan persawahan di kabupaten Maros, Pangkep, Barru, Sidrap ,Wajo, Bone, Gowa, Takalar, Jeneponto dan Bantaeng.

Selain menghasilkan nira, kulit buah lontar menyebar bau wangi saat matang, isinya berasa kelapa muda, banyak dijual di wilayah selatan  Sulawesi Selatan, seperti kabupaten Gowa, Jeneponto, Takalar, dan Bantaeng. Isi buah Lontar yang berbentuk biji-biji seperti kolang-kaling di wilayah-wilayah tersebut dikenal dengan sebutan Buah Tala.

Tuak Manis Lontar tidak memabukkan sekalipun diminum banyak. Minuman ini justeru diminati lantaran warga telah cukup lama merasakan khasiatnya sebagai tonic bagi yang lowbatt. Yuk….ke Sulawesi Selatan.

Iklan
Gambar

Tampak salah satu penjual jagung muda di Jl.Perintis Kemerdekaan Makassar (Foto: Mahaji Noesa)

Selain penjual terompet dan kembang api, sejumlah jalan protokol di kota Makassar, Senin (31/12) diramaikan dengan penjual jagung muda.

Para penjual jagung muda tersebut terlihat bertebaran di ruas-ruas jalan protokol seperti di Jl. Sultan Alauddin, Jl.Urip Sumoharjo, Jl. Cenderawasih, Jl. Ratulangi, Jl. AP Pettarani, dan sepanjang Jl Perintis Kemerdekaan. Selain itu, di tepian ruas-ruas jalan yang ada di sekitar pasar-pasar tradisional terdapat banyak penjual jagung muda.

Jagung-jagung muda tersebut, menurut penjelasan sejumlah penjual sekitar Pasar Pabaeng-baeng  di Jl. Andi Tonro, berasal dari sejumlah daerah di selatan Makassar, seperti  Kabupaten Gowa, Takalar dan Jeneponto yang saat ini lagi musim panen jagung.

Hampir semua titik penjualan jagung muda terlihat laris-manis ramai dikerumuni pembeli. ‘’Sejak hujan pagi hari sudah banyak orang datang membeli jagung muda. Sudah lebih 15 ikat jagung saya yang laku,’’ jelas Dg Aru, seorang penjual  jagung muda di tepi Jl Mesjid Raya, Senin (31/12) siang.

Seikat jagung yang berisi 15 – 20 biji jagung muda dijual seharga Rp 20.000. Ada juga yang menjual eceran seharga Rp 2.000 sebuah jagung muda.

‘’Untuk dibakar dan direbus ramai-ramai nanti malam menunggu datangnya tahun 2013,’’ kata seorang ibu dari wilayah Kecamatan Mariso yang membeli 3 ikat jagung muda di Pasar Terong Makassar.

Gambar

Penjual jagung muda laris manis di Jl Mesjid raya, Pasar Terong Makassar (Foto: Mahaji Noesa)

Langit kota Makassar sejak Senin pagi di akhir Desember 2012 mendung, bahkan terjadi gerimis di sejumlah tempat. Lepas tengah hari, ketika udara mulai kelihatan cerah, terlihat sejumlah jalan sudah dipadati kendaraan. Dalam malam menyambut pergantian tahun 2012 ke 2013 diperkirakan ratusan ribu kendaraan sepeda motor maupun mobil dari berbagai kabupaten di Sulawesi Selatan akan memasuki kota Makassar.

Pihak Kepolisian Polrestabes Makassar sebelumnya sudah menghimbau mereka yang akan nginap di hotel-hotel sekitar Pantai Losari untuk sudah masuk satu hari sebelum hari H. Lantaran mulai pukul 17.00 wita semua jalan dalam radius 1 km yang mengarah ke Pantai Losari akan ditutup dari semua jenis kendaraan, dan baru akan dibuka pukul 8.00 pagi, Selasa, 1 Januari 2013.

Pemerintah kota Makassar tidak menyediakan acara hiburan khusus menyambut pergantian tahun di Pantai Losari. Akan tetapi, jika tak hujan pantai kebanggaan warga dan pemerintah kota Makassar tersebut diperkirakan akan dijejali sampai 200-an ribu orang pada malam menyambut datangnya Tahun Baru 2013. Lebih dari 4.000 personil kepolisian telah disiagakan untuk menjaga kelancaran dan keamanan suasana malam pergantian tahun di Kota Makassar.

Jika tak hujan, malam pergantian tahun 2012 ke 2013 di kota Makassar diperkirakan akan meriah di semua sudut.  Hal itu bisa dilihat dari kepadatan tingkat hunian hotel-hotel. Lebih dari 6.000-an kamar hotel di kota Makassar sudah ter-booking beberapa hari sebelumnya. Larisnya penjualan terompet, kembang api serta jagung muda, mengindikasikan warga kota Makassar sampai ke lorong-lorong akan bersuka ria dalam malam menyambut  datangnya  Tahun Baru, 1 Januari 2013.

Sejumlah komunitas dalam malam menyambut datangnya tahun 2013 melakukan kegiatan religius berupa acara zikir bersama di Kota Makassar.  (Mahaji Noesa/Independen.co/31 Desember 2012)

Gambar

Durian alam Mamuju/Foto: Mahaji Noesa

Seikat durian yang disodorkan seorang teman, Kamis (13/12/2012) siang langsung mengingatkan saya ketika berkunjung pertama kali ke Kota Mamuju. Ketika itu Kota Mamuju masih menjadi ibukota Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Selatan.

Selain bentuk buah duriannya yang khas, kecil-kecil tapi isinya harum dan manis. Mungkin 5 sampai 6 buah durian Mamuju untuk disamakan dengan sebuah durian Lompo Tele dari Palopo, Luwu, atau durian Otong yang kini banyak dikembangkan di Kabupaten Sinjai maupun Kabupaten Wajo. Durian alam Mamuju yang kecil-kecil dengan biji yang tipis disebut-sebut sebagai durian alam, durian yang tumbuh secara alami di hutan-hutan Mamuju.

Kali pertama ke Mamuju bersama M.Yahya Djabal Tira (alm), mantan Ketua PWI Cabang Palopo, dalam suatu tugas untuk penulisan laporan sebuah penerbitan. Kota Mamuju kala itu masih kumuh. Di tengah kota masih tampak rawa yang ditumbuhi tanaman nipa. Kala itu Bupati Mamuju dijabat oleh Atiek Suteja.

Ayah dari Kepala Biro Humas dan Protokol Kantor Gubernur Sulsel  (sekarang), Agus Sumantri, inilah bupati Mamuju yang pertama mulai merintis pembukaan jalan-jalan ke berbagai penjuru wilayah Mamuju, sampai ke arah Pasangkayu, perbatasan Sulawesi Tengah. Dialah yang memprakarsai  pemanfaatan Bandara perintis Tampapadang saat perjalanan darat Majene – Mamuju sekitar 100-an km masih harus ditempuh sehari semalam, lantaran jalanan berlumpur sekalipun tidak musim hujan. Mata air setiap saat masih mengalir dari arah pegunungan mememenuhi badan jalan Majene – Mamuju yang saat itu  masih berupa jalan tanah.

Atiek Suteja sedang Membangunkan Raksasa Tidur ! Demikian kesimpulan kami setelah beberapa hari berkeliling melihat dinamika kehidupan dan aktivitas pemerintahan di Mamuju kala itu.

Siporennu, jika tak keliru, itulah nama penginapan rumah kayu berlantai dua yang kami tempati kala itu di Mamuju.  Berjarak sekitar  300 m dari Pasar Sentral Mamuju. Usai magrib, dari sekitar pasar kami membeli sekitar 30-an biji durian Mamuju. Durian yang hampir memenuhi  satu karung terigu tersebut kami boyong ke penginapan.

Bersama Pak Yahya di teras kamar penginapan di lantai dua, kami bersantai menyicipi durian tersebut. Nikmat, apalagi  kulit durian bisa langsung kami lemparkan ke arah laut yang berbatasan dengan penginapan tersebut. Untuk kuat makan durian saya berguyon resep kepada Pak Yahya agar diawali dengan menguyah biji durian. Tapi dia justeru memberi resep lain, yaitu  dengan cara memberi air di kelopak kulit durian lalu meminumnya. Malam itu tidak terasa kami seperti berlomba makan durian. Durian yang puluhan biji itu pun ludes.

Menariknya, persis saat durian baru saja habis, bapak pemilik penginapan menemui kami berdua. Dia meminta satu atau dua biji durian kami untuk memenuhi permintaan anaknya. Dia mengaku baru saja dari pasar tapi semua penjual durian sudah tidak ada. Anaknya tak mengerti, terus  mendesak dengan menangis meminta durian. Anda tahu, bapak itu lantas terlihat menutup mulut dengan telapak tangan kanannya ketika kami nyatakan durian sudah habis.

‘’Habis…..habis…..,’’ katanya berdecak-decak  meninggalkan kami turun ke lantai bawah. Mungkin bapak ini tidak percaya, dalam waktu yang singkat kami berdua mampu secepat itu habiskan durian sekarung yang kami barusan seret di depannya ketika membawa naik ke lantai dua penginapan.

Keesokan paginya, ketika kami akan keluar dari penginapan, si bapak itu berujar dalam bahasa daerah yang kami tidak pahami. Penjemput kami yang orang sana mengartikannya, bahwa bapak itu bilang, kami bukan orang biasa……. hahaaaa…..kisah inilah yang kemudian membayang ketika melihat durian kecil-kecil itu. Sejak Mamuju menjadi ibukota Provinsi Sulawesi Barat tahun 2004, saya belum pernah lagi berkunjung melihat  kota yang dulunya dijuluki sebagai ‘Bumi Manakarra’ tersebut. (Mahaji Noesa)