Posts Tagged ‘pemerintah’

Gambar

Tampak salah satu penjual jagung muda di Jl.Perintis Kemerdekaan Makassar (Foto: Mahaji Noesa)

Selain penjual terompet dan kembang api, sejumlah jalan protokol di kota Makassar, Senin (31/12) diramaikan dengan penjual jagung muda.

Para penjual jagung muda tersebut terlihat bertebaran di ruas-ruas jalan protokol seperti di Jl. Sultan Alauddin, Jl.Urip Sumoharjo, Jl. Cenderawasih, Jl. Ratulangi, Jl. AP Pettarani, dan sepanjang Jl Perintis Kemerdekaan. Selain itu, di tepian ruas-ruas jalan yang ada di sekitar pasar-pasar tradisional terdapat banyak penjual jagung muda.

Jagung-jagung muda tersebut, menurut penjelasan sejumlah penjual sekitar Pasar Pabaeng-baeng  di Jl. Andi Tonro, berasal dari sejumlah daerah di selatan Makassar, seperti  Kabupaten Gowa, Takalar dan Jeneponto yang saat ini lagi musim panen jagung.

Hampir semua titik penjualan jagung muda terlihat laris-manis ramai dikerumuni pembeli. ‘’Sejak hujan pagi hari sudah banyak orang datang membeli jagung muda. Sudah lebih 15 ikat jagung saya yang laku,’’ jelas Dg Aru, seorang penjual  jagung muda di tepi Jl Mesjid Raya, Senin (31/12) siang.

Seikat jagung yang berisi 15 – 20 biji jagung muda dijual seharga Rp 20.000. Ada juga yang menjual eceran seharga Rp 2.000 sebuah jagung muda.

‘’Untuk dibakar dan direbus ramai-ramai nanti malam menunggu datangnya tahun 2013,’’ kata seorang ibu dari wilayah Kecamatan Mariso yang membeli 3 ikat jagung muda di Pasar Terong Makassar.

Gambar

Penjual jagung muda laris manis di Jl Mesjid raya, Pasar Terong Makassar (Foto: Mahaji Noesa)

Langit kota Makassar sejak Senin pagi di akhir Desember 2012 mendung, bahkan terjadi gerimis di sejumlah tempat. Lepas tengah hari, ketika udara mulai kelihatan cerah, terlihat sejumlah jalan sudah dipadati kendaraan. Dalam malam menyambut pergantian tahun 2012 ke 2013 diperkirakan ratusan ribu kendaraan sepeda motor maupun mobil dari berbagai kabupaten di Sulawesi Selatan akan memasuki kota Makassar.

Pihak Kepolisian Polrestabes Makassar sebelumnya sudah menghimbau mereka yang akan nginap di hotel-hotel sekitar Pantai Losari untuk sudah masuk satu hari sebelum hari H. Lantaran mulai pukul 17.00 wita semua jalan dalam radius 1 km yang mengarah ke Pantai Losari akan ditutup dari semua jenis kendaraan, dan baru akan dibuka pukul 8.00 pagi, Selasa, 1 Januari 2013.

Pemerintah kota Makassar tidak menyediakan acara hiburan khusus menyambut pergantian tahun di Pantai Losari. Akan tetapi, jika tak hujan pantai kebanggaan warga dan pemerintah kota Makassar tersebut diperkirakan akan dijejali sampai 200-an ribu orang pada malam menyambut datangnya Tahun Baru 2013. Lebih dari 4.000 personil kepolisian telah disiagakan untuk menjaga kelancaran dan keamanan suasana malam pergantian tahun di Kota Makassar.

Jika tak hujan, malam pergantian tahun 2012 ke 2013 di kota Makassar diperkirakan akan meriah di semua sudut.  Hal itu bisa dilihat dari kepadatan tingkat hunian hotel-hotel. Lebih dari 6.000-an kamar hotel di kota Makassar sudah ter-booking beberapa hari sebelumnya. Larisnya penjualan terompet, kembang api serta jagung muda, mengindikasikan warga kota Makassar sampai ke lorong-lorong akan bersuka ria dalam malam menyambut  datangnya  Tahun Baru, 1 Januari 2013.

Sejumlah komunitas dalam malam menyambut datangnya tahun 2013 melakukan kegiatan religius berupa acara zikir bersama di Kota Makassar.  (Mahaji Noesa/Independen.co/31 Desember 2012)

Gambar

Tampak bendera Merah Putih dinaikkan setengah tiang pada 11 Desember 2012 di halaman gedung Balai Sidang 45 kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Suasana kota Makassar hari ini, Selasa (11/12) seperti suasana peringatan hari ‘Peristiwa Korban 40.000 Jiwa’ tahun lalu. Umumnya kantor-kantor pemerintah dan swasta tidak lagi menaikkan bendera merah putih setengah tiang sebagai tanda berkabung sebagaimana pada tahun-tahun sebelumnya.

Sepanjang jalan protokol di Jl.Jenderal Sudirman, termasuk di halaman gubernuran (Rujab Gubernur Sulsel) tak tampak bendera merah putih dinaikkan setengah tiang. Demikian juga kantor-kantor pemerintah dan swasta yang ada sepanjang jalan Urip Sumoharjo, Selasa (11/12) umumnya tidak menaikkan bendera merah putih setengah tiang. Termasuk di halaman Gedung DPRD Provinsi Sulsel dan Kantor Gubernur Provinsi Sulsel, bendera merah putih di halaman kedua kantor tersebut tetap dinaikkan penuh tiang.

Kecuali di depan kampus Universitas 45 dan depan gedung Balai Sidang 45 di Jl. Urip Sumiharjo, Selasa (11/12) menaikkan bendera merah putih setengah tiang, sebagai pertanda hari peringatan ‘Peristiwa Korban 40.000 Jiwa’ di Sulsel.

Hanya rumah-rumah penduduk di dua jalan – yaitu Jl.Datuk Ribandang dan Jl. Langgau yang mengapit monumen Peristiwa Korban 40.000 Jiwa yang kelihatan semarak menaikkan bendera merah putih setengah tiang.

IMG00632-20121211-1200

Rumah warga di Jl.Datuk Ribandang Makassar menaikkan bendera setengah tiang pada 12 Desember 2012/Foto: Mahaji Noesa

 

Walikota Makassar H. Ilham Arief Sirajuddin tampak menghadiri upacara peringatan di monumen Peristiwa Korban 40.000 Jiwa, di bawah udara kota Makassar yang bercuaca mendung. Kemudian dilanjutkan ziarah ke TMP Panaikang, Makassar.

‘’Saya tidak tahu kalau hari ini, 11 Desember merupakan hari bersejarah khususnya bagi masyarakat di Sulawesi Selatan, kata Awal (22), salah seorang mahasiswa PTS di kota Makassar. (Mahaji Noesa/independen.co)