Posts Tagged ‘waduk’

g10

Tempak efek beckscatter orb bulan sabit mengekor matahari hasil potretan Gerhana Matahari 9 Maret 2016 di waduk Pampang kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

Sejak pukul 06.00 pagi wita, sudah ramai warga berdatangan ke tepi Waduk Pampang. Mereka sengaja datang berkendara sepeda motor dan mobil dari berbagai penjuru kota, untuk menyaksikan peristiwa Gerhana Matahari Total (GMT) yang sebelumnya telah diinformasikan juga bakal terlihat di langit kota Makassar, Rabu, 9 Maret 2016. Meskipun gerhananya diprediksi hanya 88 persen. Tidak GMT 100 persen seperti di 12 provinsi lainnya di Indonesia.

Kedatangan warga ke tepian lokasi waduk tunggu Pampang di kelurahan Antang kecamatan Manggala tersebut umumnya atas inisiatif dan pertimbangan pilihan masing-masing guna menyaksikan peristiwa GMT. Pemkot Makassar justeru mendisain acara Festival Gerhana Matahari, 9 Maret 2016, dengan beragam acara dipusatkan di anjungan Pantai Losari.

g6

Inilah waduk Pampang di kelurahan Antang, tengah kota Makassar/Foto: Mahaji Noesa

‘’Di lokasi waduk Pampang ini rasanya dapat lebih bebas kita melihat pergerakan matahari terbit pagi hingga terbenam sore hari. Saya memilih datang ke tempat ini dengan pertimbangan akan dapat melihat langsung peristiwa Gerhana Matahari Total dibandingkan di Pantai Losari. Apalagi gerhananya telah disebut-sebut bakal berlangsung sekitar pukul 7 pagi hari,’’ jelas Hamzah, seorang mahasiswa perguruan tinggi swasta yang mengaku bermukim di kawasan Perumnas Toddopuli, kl 3 km arah barat waduk Pampang. Dia datang dengan 8 temannya, berboncengan menggunakan 4 sepeda motor.

Sedangkan Erni, karyawan swasta yang mengaku datang sebelum pukul 6 pagi bermobil bersama suami dan 2 anaknya, dari rumahnya di kawasan Pannampu (Sekitar 9 km arah utara waduk) menyatakan, melihat Gerhana Matahari Total secara tidak langsung melalui bayangan di permukaan air waduk Pampang akan lebih aman.

‘’Sekalipun di Makassar gerhana mataharinya hanya 80-an persen, tapi kan cahayanya masih berbahaya untuk dilihat secara langsung tanpa menggunakan filter khusus cahaya matahari,’’ katanya.

Waduk Pampang yang luasnya 36 ha, tengah kota Makassar. Dahulu lokasinya berupa tanah berawa. Setelah waduk buatan ini hadir sejak 10 tahun lalu dalam masa kepemimpinan Walikota Makassar HB Amiruddin Maula, banjir yang menjadi langganan wilayah Minasaupa, Perumnas Toddopuli, Borong, Pampang dan Antang di musim penghujan sudah mulai dapat dikendalikan.

Para pemancing dan pejala ikan yang beraktivitas sekitar waduk menjadi sasaran tontonan para pengunjung yang menanti terjadinya GMT di tepian-tepian waduk. Seperti prakiraan pihak BMKG, sejak pagi (Rabu, 9 Maret 2016) cuaca di kota Makassar cerah. Sekitar pukul 6 hingga pukul 7 pagi, sinar matahari terang menyinari waduk Pampang dan sekitarnya.

Nanti setelah memasuki pukul 7.20 wita, sinar matahari terlihat mulai redup namun suasana sekeliling tetap terang. Hanya sekitar 2 menit suasana terlihat agak temaram, tak terlihat bias sinar matahari di permukaan air waduk yang sebelumnya membinar-binar.

‘’Tidak jelas apa sudah terjadi kontak gerhana atau belum. Redupnya matahari seperti hanya tertutup awan,’’ komentar Simmau, salah seorang dosen dari Unhas, yang sejak pagi terlihat sibuk membidikkan kameranya ke berbagai arah waduk Pampang.

Burung-burung bangau dan sejumlah burung air lainnya terlihat tetap beterbangan di sekeliling waduk Pampang. Bahkan terdengar teriakan-teriakan keras penjaga sawah di arah utara waduk, ditingkahi bunyi kerek-kerek tarikan tali menggerakkan orang-orangan. Artinya, kawanan burung pipit pemangsa padi bunting pun tidak terpengaruh dengan kejadian suasana temaram yang hanya berlangsung beberapa saat.

Sinar matahari redup dengan suasana tetap terang berlangsung hingga pukul 8.38 wita. Menurut hitungan BMKG, peristiwa GMT 88 persen di kota Makassar, 9 Maret 2016, berlangsung mulai pukul 07.26 hingga pukul 08.35. Secara kasat mata tak ada hal menarik dapat dilihat di atas langit waduk Pampang sepanjang matahari redup. Kecuali gumpalan-gumpalan awan putih belang-belang kelabu tampak terang menutupi sekeliling matahari. Dan, setiap interval sekitar 15 menit ada pesawat melintas dari arah barat ke timur, seolah menuju matahari yang lagi dalam proses gerhana.

Tidak jauh ke arah timur waduk Pampang, memang, berbatasan dengan wilayah kabupaten Maros, lokasi bandara internasional Sultan Hasanuddin dengan frekuensi sudah lebih dari 150 penerbangan setiap harinya.

Dg. Guling, salah seorang pejala ikan di sekitar waduk Pampang justeru merasa apes. Ikan-ikan dituding seolah tidur tatkala orang-orang ramai datang ingin menyaksikan peristiwa gerhana matahari di sekitar waduk. ‘’Biasanya kalau jam 7 pagi sudah puluhan ekor bisa terjala. Tapi ini sudah lewat jam 8 baru beberapa ekor yang bisa didapat,’’ katanya.

Bacaan ayat-ayat suci Al Quran yang dilantunkan para imam shalat gerhana mulai terdengar dari mesjid-mesjid yang ada seputar waduk Pampang sejak pukul 07.30 hingga pukul 09.00 wita. Disusul penyampaian khotbah dari para khatib, seolah sambung menyambung sepanjang matahari redup. Mesjid Luqmanul Hakim di tepi waduk Pampang misalnya, baru mulai melaksanakan shalat gerhana berjamaah setelah pukul 08.50 wita.

Jelang pukul 09.00 ketika cahaya keras matahari sudah memantul di atas permukaan air waduk Pampang, para pengunjung yang didominasi kalangan muda pemilik kamera digital pun satu per satu meninggalkan lokasi. Sesayup terdengar beragam candahan tentang hasil potret GMT para pengunjung yang bergerak meninggalkan lokasi. Mulai dari ketidaktahuan menggunakan filter kamera, ikhwal kacamata gerhana, hingga ketidakmampuan kamera HP merekam peristiwa alam yang langka, didialogkan dengan cekakak-cekikik ala remaja perkotaan

‘’Momennya sudah lewat, tidak ada lagi yang harus disesalkan,’’ komentar serius salah seorang di antara serombongan remaja putri bersepeda motor tatkala bergerak meninggalkan waduk Pampang.

Sejumlah hasil jepretan peristiwa GMT dengan kamera HP tanpa filter di langit Waduk Pampang jelang pukul 09.00 wita, Rabu, 9 Maret 2016, menampakan efek backscatter orb ada semacam bulan sabit mengekor di bawah matahari. Orb dalam istilah teknis fotografi terjadi karena adanya pantulan sinar atau flash dari benda-benda sekitarnya. Bulan sabit itu sesungguhnya hanya tampak di hasil jepretan tapi tidak ada di obyek nyatanya.g16

Saat-saat matahari memasuki proses gerhana di waduk Pampang, 9 Maret 2016/Foto: Mahaji Noesa

 

Gambar

Muara Sungai Jeneberang/Foto: Mahaji Noesa

Tak hanya banjir debris longsoran Gunung Bawakaraeng yang harus diwaspadai, sejumlah daerah di Sulawesi Selatan setiap musim hujan menjadi wilayah rawan bencana tanah longsor, banjir, dan puting beliung. Selain memakan korban jiwa, setiap tahun petaka musim basah ini merugikan rakyat hingga ratusan miliar. Kali ini,  diperkirakan intensitas curah hujan di Sulsel akan turun melampaui batas normal.

Musim hujan sudah terjadi mulai Nopember 2012 pada sejumlah daerah di Indonesia. Biasanya, akan berlangsung selama 4 – 5 bulan. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah memberikan peringatan dini dengan menetapkan 9 titik di Indonesia dianggap paling rawan bencana dalam musim hujan tahun ini. Di antaranya, tanah longsor di sekitar Gunung Bawakareang, Gowa, Sulawesi Selatan.

Kenapa longsor Gunung Bawakaraeng perlu diwaspadai? Pascabencana longsor gunung yang berketinggian lebih dari 2.000 dpl tahun 2004, menyebabkan endapan material tanah, pasir dan batu-batuan berukuran besar sekitar 300 juta kubik menumpuk di alur Sungai Jeneberang.

Sungai yang berhulu di kaki Gunung Bawakaraeng tersebut mengalir lebih 100 km, melintasi kota Sungguminasa, ibukota kabupaten Gowa, dan bermuara di Kota Makassar. Suatu tim mitigasi bencana dari Bandung pernah menyatakan bahwa sumber mata air utama Sungai Jeneberang tertutup setelah bencana longsoran Bawakaraeng 2004.

Itulah sebabnya debit air sungai yang menjadi sumber air Waduk Bilibili, sekitar 30 km dari Kota Makassar, di musim kemarau menurun drastis. Air yang kini mengalir di bagian hulu alur Sungai Jeneberang berasal dari sungai-sungai ikutan sekitarnya. Justru jika terjadi curah hujan yang tinggi, material longsoran yang menumpuk di bagian hulu alur Sungai Jeneberang dikhawatirkan dapat bergerak, menimbulkan banjir lumpur bercampur batu-batuan alias banjir debris.

Bayangkan, apabila sekitar 300-an juta kubik material seketika dapat menjadi banjir debris. Selain akan melabrak Waduk Bilibili, dapat meluluh-lantakkan pemukiman penduduk yang ada di Kota Sungguminasa dan Kota Makassar. Semoga tak pernah terjadi.

Suatu langkah cemerlang, karena pihak BNPB dengan cepat telah mengingatkan longsoran Gunung Bawakaraeng sebagai salah satu titik rawan bencana musim hujan tahun 2012. Apalagi pascalongsor 2004, penanggulangan terhadap tumpukan material di alur Sungai Bawakareang hanya diatasi dengan pembuatan sejumlah sabo dam — tanggul penahan material, serta sand pocket –  kantong penampung pasir yang dimaksudkan mengurangi volume  material memasuki Waduk Bilibili.

Sejak bencana 2004 sampai sekarang, pihak pengelola DAS Pompengan- Jeneberang mengakui baru dapat mengatasi sekitar 4 juta kubik dari sekitar 300 juta kubik tumpukan material longsoran di alur Sungai Jeneberang. Jumlah itupun sudah terhitung material yang setiap hari diangkut ratusan truk untuk bahan timbunan ke berbagai lokasi di kota Makassar maupun kota Sungguminasa.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah IV Makassar, memperkirakan puncak hujan di Sulsel akan terjadi antara Desember 2012 hingga Januari 2013 dengan curah dapat mencapai 600 mm per bulan. Suatu prakiraan tertinggi bakal terjadi melewati batas curah hujan normal antara 200 hingga 300 mm per bulan. Semoga saja tak menggoyangkan ratusan juta kubik material di hulu alur Sungai Jeneberang.

Longsor, banjir dan angin puting beliung merupakan tiga petaka musim hujan yang selalu berulang setiap tahun di Sulsel. Selain faktor geografis, tidak sedikit bencana tersebut juga akibat ulah manusia merusak lingkungan.

Beberapa kabupaten dataran tinggi di Sulawesi Selatan diharapkan dapat berjaga-jaga, mengantisipasi bencana longsor dengan meningginya curah hujan. Paling tidak, untuk mengelimir terjadinya korban jiwa maupun harta benda. Peringatan dini ancaman bencana longsor perlu disampaikan kepada warga di kabupaten pegunungan seperti Enrekang, Sinjai, Gowa, Toraja, Toraja Utara, dan Bantaeng yang umumnya masih banyak membangun pemukiman di lokasi berbukit hingga lereng-lerengnya.

Bencana tanah longsor saat musim hujan, perlu diwaspadai para pelintas di poros jalanan di tepi tebing maupun kaki-kaki bukit. Seperti poros Buludua menghubungkan kabupaten Barru – Soppeng, poros Maiwa (kabupaten Enrekang) – Makale (kabupaten Tanan Toraja), Makale – Rantepao (kabupaten Toraja Utara) – Kota Palopo, poros Malino (kabupaten Gowa) – Manipi (kabupaten Sinjai), dan poros Luwu Utara ke perbatasan Provinsi Sulsel dan Sulteng.

Daerah rawan banjir karena dilintasi sungai-sungai besar di Sulawesi Selatan, seperti jalanan sepanjang kl 60 km menyusur pesisir Sungai Walanae dari kabupaten Wajo ke Kabupaten Bone. Kota Palopo, kabupaten Luwu, Luwu Timur, Luwu Utara, Enrekang, Soppeng, Sidrap, Maros, Bantaeng, Bulukumba, Pinrang, Pangkep, dan Barru.

Tahun kemarin, banjir yang melanda Kabupaten Wajo dan Bone saja menimbulkan kerugian materil sampai Rp 95 miliar. Belum terhitung nilai kerugian yang ditimbulkan banjir lokal di berbagai kabupaten lainnya di Sulsel. Banjir menggenangi 4 kecamatan di Luwu, Mei 2012, menimbulkan kerusakan fasilitas umun dan harta benda milik rakyat sampai senilai Rp 10 miliar.

Sedangkan bencana angin puting beliung tahun 2011 di 9 kabupaten di Sulawesi Selatan merusak 1.148 bangunan rumah warga dan fasilitas umum. Puting beliung yang juga dinamai Laso Anging di Sulsel berkecepatan di atas 60 km per jam pun perlu diwaspadai seiring dengan datangnya musim hujan terutama bagi warga bermukim di pesisir pantai serta tempat ketinggian. Sebanyak 19 dari 24 kabupaten/kota di Sulsel wilayahnya berbatasan dengan laut.

Petaka musim hujan di Sulawesi Selatan selalu saja berulang, lantaran masih sering dikategori murni bencana alam. Pihak pemerintah provinsi maupun kabupaten masih lebih fokus mencari dana bagi warga setelah jadi korban bencana. Tahun 2012 Sulsel memperoleh Rp 70 miliar dana penanggulangan bencana dari pemerintah pusat. Belum tampak langkah signifikan mengelimir penyebab bencana. Hutan Sulsel yang luasnya 2,7 juta hektar (2007) sebagai penyanggah timbulnya banjir sekarang berkurang sisa sekitar 2 juta hektar. Jadi, waspada sajalah, musim hujan kini sudah tiba. (Mahaji Noesa)